Mohon tunggu...
H.Asrul Hoesein
H.Asrul Hoesein Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang Sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Jakarta http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Founder PKPS di Indonesia | Founder Firma AH dan Partner | Jakarta | Pendiri Yayasan Kelola Sampah Indonesia - YAKSINDO | Surabaya. http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Aneh! Ada Hak Prerogatif Megawati, Matikan Langkah Ganjar?

30 September 2022   09:09 Diperbarui: 30 September 2022   09:23 904 54 16
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: Ganjar Pranowo dan Puan Maharani yang saat ini sedang berselisih. /Sampul YouTube Bang Arief by SerangNews

"Politik bukanlah perebutan kekuasaan bagi partainya masing-masing, bukan persaingan untuk menonjolkan ideologinya sendiri-sendiri tetapi politik untuk menyelamatkan dan menyelesaikan revolusi Indonesia." Bung Karno.

Mungkin satu-satunya partai politik (Parpol) di Indonesia atau bahkan di dunia yang Ketua Umumnya mendapat hak prerogatif menentukan Calon Presiden (Capres), adalah Partai Demokrasi Indonesia (PDI) Perjuangan atau PDI-P.

Sebuah hak penuh oleh Megawati, Ketua Umum PDI-P dalam menentukan siapa calon presiden (Capres) dan calon wakil presiden (Cawapres) yang akan diusung oleh PDI-P. Sungguh luar biasa yang bisa mematikan elektabilitas kader potensi.

Megawati sebagai Founder sekaligus sebagai Ketua Umum (Ketum) PDI-P benar-benar memiliki kuasa mutlak di PDI-P, hak prerogatif. Ya itu hasil keputusan bersama, tapi jelas sebuah keputusan taktis yang disetting, untuk kepentingan Puan.

Baca juga: Kode Keras Megawati dalam Estafet Ketua Umum PDIP

Megawati ciptakan model atau strategi "hak prerogatif" itu sesungguhnya memberi tanda atau kesan negatif, artinya ada feodalisme di PDI-P besutan Presiden RI ke-5 itu.

Sebenarnya strategi "hak prerogatif" yang dibuat oleh Megawati ini merupakan cara atau strategi untuk mengawal Putri Mahkota Puan Maharani menuju istana negara alias presiden. Jelas ini tujuan utama Putri Bung Karno itu, susah dipungkiri.

Seandainya Puan Maharani sudah jadi begawan politik, tidak perlu Megawati buat strategi "hak prerogatif" karena steategi itu sebenarnya merusak alam demokrasi dan stres juga dipergunakan bila berkoalisi dengan Parpol lainnya.

Baca juga: Parpol Sombong? Perebutan Putri Mahkota Puan Maharani

Peluang dan Ancaman

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan