Mohon tunggu...
H.Asrul Hoesein
H.Asrul Hoesein Mohon Tunggu... Wiraswasta - Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang Sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Jakarta http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Pemerhati dan Pengamat Regulasi Persampahan | Terus Menyumbang Pemikiran yang sedikit u/ Tata Kelola Sampah di Indonesia | Green Indonesia Foundation | Founder PKPS di Indonesia | Founder Firma AH dan Partner | Jakarta | Pendiri Yayasan Kelola Sampah Indonesia - YAKSINDO | Surabaya. http://asrulhoesein.blogspot.co.id Mobile: +628119772131 WA: +6281287783331

Selanjutnya

Tutup

Politik Pilihan

Politik Konvensional: Hanya Bung Karno Tak Salahkan Pendahulunya

29 September 2022   22:22 Diperbarui: 29 September 2022   22:32 255 24 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: 7 Presiden di Indonesia. Sumber: GalamediaNews-PikiranRakyat

"Salah satu alasan orang membenci politik adalah bukan kebenaran menjadi tujuan politisi, tapi pemilihan dan kekuasaan." - Cal Thomas

Pemilihan Umum (Pemilu) dan Pemilihan Presiden (Pilpres), pesta demokrasi lima tahunan yang selalu ditunggu-tunggu oleh seluruh masyarakat di Indonesia.

Khususnya para politikus yang ikut berlaga dalam pesta demokrasi tersebut. Di Indonesia, pesta itu akan berulang lagi di tahun 2024.

Pilpres adalah gelanggang politik yang amat dinanti-nantikan oleh semua partai politik (Parpol) di negara manapun, termasuk Indonesia. Momentum itulah diharapkan akan terjadi perubahan dan perbaikan kesejahteraan rakyat (harap-harap cemas).

Terlebih untuk mereka yang ikut langsung dalam konstelasi politik Pemilu dan Pilpres, untuk memasang kuda-kuda agar bisa terpilih ahirnya berkuasa atau minimal punya pengaruh di pemerintahan.

Untuk selanjutnya dengan mudah memperoleh fasilitas dan tentu materi, harapannya kehidupan sosialnya bisa berubah, umumnya berpandangan seperti demikian itu. 

Coba saja kita perhatikan fakta, baik di eksekuti maupun di legislatif. Kalau misalnya masyarakat datang menemui pejabat birokrasi ataupun legislator. Bila tidak sesuai bidang kerja dan urusan yang diperhadapkan, langsung dengan mudah menjawab "oh itu bukan bagian saya". Benar-benar pejabat negara seperti ini tidak punya integritas dan moral.

Bukan lagi memikirkan pengabdian untuk rakyat Indonesia. Tapi untuk ajang pamer kuasa dan mencari kekayaan yang semu, maka mereka-mereka tidak segan untuk menjual harta (tanah dan lainnya) hanya untuk ikut anggota legislatif ataupun ikut parpol dengan harapan bisa dekat dengan penguasa.

Setelah duduk di parlemen, terus berputar otaknya hanya untuk mengembalikan uang hasil investasi mereka. Jadi targetnya bukan lagi sebagai wakil rakyat. Hanya menjadi wakil diri, kolega dan kelompoknya.

Semua berstrategi dan membuka langkah seenaknya saja, seterusnya bersilat kata untuk pencitraan dan berpencat silat untuk meraup materi. Sehingga lawan bisa ditumbangkan dengan segala cara.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan