Hasni
Hasni

Mahasiswa Institut Agama Islam Negeri (IAIN) Bone

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Perbandingan Sistem Ekonomi Sosialis dan Kapitalis

29 Mei 2018   10:01 Diperbarui: 29 Mei 2018   11:06 2737 0 0

A. Sistem Ekonomi Sosialis

Sosialis adalah suatu sistem perekonomian yang memberikan kebebasan yang cukup besar kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan ekonomi tetapi dengan campur tangan pemerintah. Pemerintah masuk ke dalam perekonomian untuk mengatur tata kehidupan perekonomian negara serta jenis-jenis perekonomian yang menguasai hajat hidup orang banyak dikuasai oleh negara seperti air, listrik, telekomunikasi, gas, dan lain sebagainya.

Sistem ekonomi sosialis adalah suatu sistem ekonomi dengan kebijakan atau teori yang bertujuan untuk memperoleh suatu distribusi yang lebih baik dengan tindakan otoritas demokratisasi terpusat dan kepadanya perolehan produksi kekayaan yang lebih baik daripada yang kini berlaku sebagaimana yang diharapkan. Sistem Sosialis ( Socialist Economy) berpandangan bahwa kemakmuran individu hanya mungkin tercapai bila berfondasikan kemakmuran bersama. Sebagai Konsekuensinya, penguasaan individu atas aset-aset ekonomi atau faktor-faktor produksi sebagian besar merupakan kepemilikan sosial.

Prinsip Dasar Ekonomi Sosialis

  • Pemilikan harta oleh negara
  • Kesamaan ekonomi
  • Disiplin Politik

Ciri-ciri Ekonomi Sosialis:

  • Lebih mengutamakan kebersamaan (kolektivisme).
  • Peran pemerintah sangat kuat
  • Sifat manusia ditentukan oleh pola produksi

Kebaikan Sistem Ekonomi Sosialis

  • Semua kegiatan ekonomi dikendalikan oleh pemerintah, sehingga pemerintah mudah melakukan control atau pengawasan.
  • Tidak ada kesenjangan ekonomi yang mencolok diantara anggota masyarakat.
  • Pemerintah mudah dalam mengatur dan melakukan pembentukan harga pasar atau barang dan jasa.

Keburukan Sistem Ekonomi Sosialis

  • Melemahkan bahkan mematikan inisiatif dan kreativitas individu.
  • Seringnya terjadi praktik monopoli yang merugikan masyarakat.
  • Masyarakat tidak memiliki kebebasan didalam memiliki sumber-sumber daya yang ada

B. Sistem Ekonomi Kapitalis

Kapitalisme adalah sistem perekonomian yang memberikan kebebasan secara penuh kepada setiap orang untuk melaksanakan kegiatan perekonomian seperti memproduksi baang, manjual barang, menyalurkan barang dan lain sebagainya. Dalam sistem ini pemerintah bisa turut ambil bagian untuk memastikan kelancaran dan keberlangsungan kegiatan perekonomian yang berjalan, tetapi bisa juga pemerintah tidak ikut campur dalam ekonomi.

Dalam perekonomian kapitalis setiap warga dapat mengatur nasibnya sendiri sesuai dengan kemampuannya. Semua orang bebas bersaing dalam bisnis untuk memperoleh laba sebesar-besarnya. Semua orang bebas malakukan kompetisi untuk memenangkan persaingan bebas dengan berbagai cara.

Ciri-ciri Sistem Ekonomi Kapitalis :

  • Pengakuan yang luas atas hak-hak pribadi
  • Perekonomian diatur oleh mekanisme pasar
  • Manusia dipandang sebagai mahluk homo-economicus, yang selalu mengejar kepentingann (keuntungan) sendiri
  • Paham individualisme didasarkan materialisme, warisan zaman Yunani Kuno (disebut hedonisme)

Kebaikan Sistem Ekonomi Kapitalis :

  • Kreativitas masyarakat menjadi tinggi karena adanya kebebasan melakukan segala ┬áhal yang terbaik.
  • Pengawasan politik dan sosial minimal, karena tenaga waktu dan biaya yang diperlukan lebih kecil.
  • Motivasi untuk mendapatkan keuntungan merupakan tujuan yang terbaik, sebanding dengan tujuan untuk memaksimumkan produksi.

Keburukan Sistem Ekonomi Kapitalis

  • Tidak ada persaingan sempurna. Yang ada hanya persaingan tidak sempurna monopolistik.
  • Sistem harga gagal mengalokasikan sumber-sumber secara efisien, karena adanya faktor-faktor eksternalitas (tidak memperhitungkan yang menekan upah buruh dan lain-lain.
  • Nilai-nilai moral yang tinggi, seperti persaudaraan, kerja sama, saling membantu, kasih saying dan bermurah hati, tidak lagi berharga dan diperdulikan lagi dalam masyarakat.