Mohon tunggu...
Angiola Harry
Angiola Harry Mohon Tunggu... Freelancer - Common Profile

Seorang jurnalis biasa

Selanjutnya

Tutup

Ekonomi

Mengintip Metode VRT di Lelang Surat Negara

7 Februari 2017   10:38 Diperbarui: 7 Februari 2017   13:54 424 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Mengintip Metode VRT di Lelang Surat Negara
Dok.pribadi

Setelah selama sekitar empat tahun menerapkan fixed rate tender (FRT) pada metode lelangnya, Bank Indonesia menerapkan variable rate tender (VRT) di sistem lelang instrumen operasi pasar terbuka. VRT atau istilah awamnya, peserta lelanglah yang mengajukan tingkat diskonto, mulai diterapkan BI per Senin, 6 Februari 2017.

Kepala Departemen Pengelolaan Moneter Bank Indonesia Doddy Zulverdi di hadapan para wartawan menerangkan, penerapan VRT ini untuk memperkuat efektivitas operasi moneter yang dibuat Bank Indonesia. Pada penerapan FRT yang lalu, Bank Indonesia sendiri yang menentukan tingkat diskonto atau potongan suku bunga yang harus dibayar peserta lelang.

Namun Bank Indonesia menekankan bahwa penerapan VRT bukan merupakan langkah kebijakan untuk menentukan suku bunga. Melalui VRT ini, Bank Indonesia hanya mengumumkan berapa banyak volume yang diserap, sesuai kondisi likuiditas bank-bank.

Dengan begitu, Bank Indonesia tidak dapat melihat mana saja peserta lelang yang sedang mengalami kekurangan atau kelebihan likuiditas (uang kontan). Karena pada musim-musim tertentu, ada bank-bank yang membutuhkan likuiditas tinggi, sehingga mereka ketat dalam menerapkan kebijakan likuidasinya.

Seperti pada saat jatuh tempo pembayaran pajak, pada saat hari besar keagamaan, dan sebagainya. "Artinya, apakah perbankan yang ikut dalam lelang surat berharga negara itu sedang kurang likuiditas atau sedang berlebih, kita tidak tahu. Tapi dengan VRT, kita bisa lihat kondisi likuiditas bank-bank tersebut," ungkap Doddy.

Pada hakikatnya, Bank Indonesia ingin menyerap dana di luar sana, dengan tingkat suku bunga yang sesuai pada gambaran likuiditas mereka. Mengapa Bank Indonesia perlu menyerap dana (reverse) yang ada di luar? Hal ini mengacu pada target pertumbuhan ekonomi. Secara sederhana, tentu uang yang ditabung tidak lebih baik dari uang yang diputar untuk berbisnis.

Bank Indonesia menyerap dana yang ada di luar dengan cara melakukan lelang terbuka surat-surat berharga negara seperti SBI, SUN, SBI, dan lainnya. Peserta lelang adalah bank-bank yang kelebihan likuiditas atau perbankan yang memang ingin ikut lelang sesuai kebutuhan mereka. Nantinya, dana yang didapat dari lelang tersebut akan dipinjamkan kembali kepada perbankan yang akan memutar uangnya.

Adapun suku bunga pinjamannya, sesuai acuan BI 7 Day RR. Selanjutnya terjadilah kegiatan pasar uang; bank menyimpan dan bank yang meminjam, yang diharapkan akan meningkatkan pertumbuhan ekonomi.

Lebih lanjut mengenai suku bunga bank sentral yang merupakan acuan kegiatan keuangan, pada Agustus 2016 lalu, Bank Indonesia telah mengganti acuan suku bunga dari BI rate menjadi BI 7 Days Repo Rate (BI 7 Day RR). Hal tersebut lantaran BI Rate kurang mencerminkan kerangka operasi moneter (OM) Bank Indonesia untuk jangka pendek, namun hanya mencerminkan OM untuk jangka panjang. Bank Indonesia pun menilai, hal itu kurang efektif.

Kemudian supaya operasi moneter lebih efektif lagi, pada 19 Agustus 2016 Bank Indonesia mengubah periode (term structure) OM jangka panjang menjadi mekanisme tujuh hari. Nama BI Rate pun berganti menjadi BI 7 Days Repo Rate. Namun untuk kegiatan lelang operasi pasar terbuka, Bank Indonesia tetap menerapkan FRT. "Sebenarnya Bank Indonesia telah lama merencanakan VRT ini. Karena, ini ialah strategi untuk menyerap dana yang berlebih di luar sana, agar masuk ke deposit facility BI," kata Doddy.

Mereka (perbankan) akan mengajukan tingkat suku bunganya. Namun bila sudah melampaui batas suku bunga lelang yang wajar, maka Bank Indonesia akan turun tangan. "Kita punya cara untuk mengatasi itu," ungkap Doddy.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ekonomi Selengkapnya
Lihat Ekonomi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan