Mohon tunggu...
Harry Dethan
Harry Dethan Mohon Tunggu... Menulis untuk berbagi.

Menulis untuk berbagi. Email: harrydethan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan Pilihan

Dampak Negatif Penggunaan Gadget Secara Berlebihan

7 Juni 2019   21:13 Diperbarui: 7 Juni 2019   21:21 4159 5 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dampak Negatif Penggunaan Gadget Secara Berlebihan
Ilustrasi: tasteofhome.com

Pernahkah merasa sepi walau sedang berada di tengah keramaian? Semuanya sibuk masing-masing dengan gadgetnya sendiri. Duduk bersama harusnya menjadi waktu berkualitas untuk saling bercengkerama. Namun hal ini telah tergantikan dengan lebih banyaknya waktu untuk berinteraksi di dunia maya.

Yah. Gadget atau yang dalam bahasa Indonesia-nya disebut dengan gawai, bisa dibilang sudah menjadi salah satu kebutuhan primer bagi sebagian besar orang. Bahkan ada yang pernah mengatakan bahwa "aku tidak bisa hidup tanpa gawai". Hal ini menunjukkan betapa pentingnya benda ini.

Dalam artiannya, gawai adalah suatu peranti atau instrument yang memiliki tujuan dan fungsi praktis, yang secara spesifik dirancang lebih canggih dibandingkan teknologi yang sudah ada sebelumnya. Dahulu orang lebih banyak mengenal komputer, sedangkan sekarang, labtop atau notebook makin banyak beredar.

Selain itu, telepon rumah yang menjadi benda wajib di rumah, sudah tergantikan dengan ponsel. Tak berhenti di ponsel saja, sekarang semua orang telah menggunakan smartphone atau ponsel pintar yang lebih canggih.

Dengan berbagai macam fitur yang diberikan, smartphone menjadi benda yang sangat penting. Baik dalam bekerja, mengetahui informasi, hingga hiburanpun menjadi kebutuhan yang disediakan oleh smartphone.

Di Indonesia, pengguna smartphone telah mencapai angka 92 juta lebih. Hal ini belum termasuk jenis ponsel atau gawai lain yang tentu angkanya lebih dari itu. Bahkan, hingga tahun 2018, Indonesia berada pada peringkat ke-4 dalam penggunaan smartphone di dunia.

Semua orang dari berbagai golongan usia, dari anak-anak hingga usia dewasa sudah memiliki dan menggunakan gawai. Hal ini tentunya sangat positif. Namun, jika tidak digunakan secara bijak, maka gawai dapat mengakibatkan hal-hal yang negatif, khususnya bagi kesehatan tubuh dan mental.

Berdasarkan penelitian yang dilakukan oleh peneliti dari University of Oxford, durasi ideal untuk melakukan aktivitas online atau menggunakan gawai adalah selama 257 menit atau selama 4 jam 17 menit dalam sehari.

Begitulah waktu ideal untuk menggunakan gawai atau internet. Sedangkan jika dibandingkan dengan pola penggunaan orang Indonesia, bisa dikatakan bahwa penggunaan gawai cenderung sudah melebihi waktu idealnya.

Menurut hasil survey, rata-rata orang Indonesia menggunakan gawai, khususnya untuk internetan selama lebih dari 8 jam sehari. Kebanyakan digunakan untuk berselancar di media sosial. Waktu yang cukup lama untuk menggunakan gawai.

Hal ini tentu dapat berdampak negatif bagi kesehatan, baik bagi anak-anak hingga orang dewasa. Bagi anak-anak, penggunaan gawai secara berlebihan akan menimbulkan gangguan kognitif atau pertumbuhan otak, meningkatkan risiko kelainan mental, kurang fokus, hingga memiliki risiko tinggi terkena kanker akibat radiasi dari gawai. Selain itu, anak juga akan mengalami obesitas.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x