Mohon tunggu...
Harry Wijaya
Harry Wijaya Mohon Tunggu... Asal Depok, Jawa Barat.

Deep thinker. Saya suka menulis esai, cerpen, puisi, dan novel. Bacaan kesukaan saya sejarah, filsafat, juga novel.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen | Kemelut Kampung Wayang

29 Desember 2019   03:20 Diperbarui: 29 Desember 2019   03:26 52 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerpen | Kemelut Kampung Wayang
Olah pribadi

"Sudah saya putuskan untuk mundur menjadi ketua rukun tetangga." Kata semar di depan anak buahnya Petruk, Bagong dan Gareng. Semar adalah seorang ketua RT yang sudah menjabat selama 20 tahun, dan hari ini adalah pertama kalinya ia berucap untuk meninggalkan jabatannya itu.

Para anak buahnya tak heran, tak juga merasa kaget. Mereka sudah memperkirakan bahwa hal ini akan terjadi. Begitu juga dengan Semar yang sudah memikirkan matang-matang keputusan ini. Sehingga saat waktunya tiba ia bisa mengucapkan kalimat itu dengan senyuman. 

Di awal hari yang masih belum tersentuh sinar matahari, ketiga anak buah Semar saling pandang, saling bisik, memikirkan tindakan apa yang diambil oleh Semar pasca pengunduran dirinya yang menjelang pemilihan ketua RT baru beberapa minggu lagi.

Semar beranjak dari kursinya, meninggalkan ketiga anak buahnya yang masih diam membisu. Keputusan Semar ini menjadi keputusan yang bijaksana mengingat kondisi dirinya yang sudah tidak menguntungkan lagi sebagai ketua RT. Kini situasi menjadi rumit. Semenjak Sengkuni ikut campur dalam pemilihan ketua RT. 

Sengkuni adalah seorang pendatang yang tak memiliki darah keturunan asli Kampung Wayang. Entah setan dan dendam apa yang ada dalam dirinya, Sengkuni menjelek-jelekkan nama Semar di depan para warga. Mungkin sah-sah saja kalau menurut Sengkuni, lingkungan RT 02 butuh pembaharuan. Namun sayangnya, Sengkuni mengambil jalan yang salah. Sengkuni mengambil jalan dengan latar belakang dendam pribadi, sehingga kegiatan yang ia sebut dengan musyawarah itu lebih mirip provokasi yang menjelekkan nama Semar.

"Jadi bapak sudah menyerah kepada Sengkuni?" Kata Bagong yang menghampiri Semar di teras rumahnya.

"Tidak gong, bapak bukannya menyerah. Bapak mengalah. Tapi bapak punya maksud lain. Kamu tahu kan? Selain bapak dan Brotoseno, masih ada satu lagi calon ketua RT." Jawab Semar.

"Maksud bapak Krisna?" Tanya Bagong.

"Iya gong. Bapak merasa kalau Brotoseno kelihatannya menjadi kuda tunggangan Sengkuni. Warga juga sudah banyak yang terhasut oleh Sengkuni yang sedang gencar-gencarnya mempromosikan Brotoseno. Jadi secara tak langsung, sebenarnya pemilihan ini sudah dimenangkan oleh Brotoseno." Ucap Semar menjelaskan.

"Lantas apa hubungannya dengan Krisna pak?" Kembali Bagong bertanya karena merasa belum mendapat jawaban.

"Beberapa waktu lalu, selepas sholat isya di masjid. Bapak bertemu dengan Brotoseno. Bapak mengobrol dengannya, Brotoseno bilang dia sangat menghormati Bapak sebagai ketua RT selama 20 tahun terakhir. Sehingga Brotoseno berjanji kepada Bapak, apabila Bapak mengundurkan diri. Dia, Brotoseno akan ikut mengundurkan diri pula." Jawab Semar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x