Mohon tunggu...
Abdul Haris
Abdul Haris Mohon Tunggu... Menulis Untuk Berbagi

Berbagi sedikit pengetahuan yang semoga memberikan banyak manfaat...

Selanjutnya

Tutup

Finansial Pilihan

Kapok Berinvestasi? Jangan Dulu!

4 Agustus 2020   13:33 Diperbarui: 4 Agustus 2020   13:33 84 11 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Kapok Berinvestasi? Jangan Dulu!
www.moneycrashers.com

Kericuhan karena persoalan investasi kembali mencuat beberapa pekan terakhir. Kali ini, financial planner Jouska yang menjadi sorotan karena dianggap merugikan banyak investor.Kasus semacam itu sebenarnya sudah terjadi berulang. 

Tidak hanya di Indonesia, tetapi juga di negara-negara lain, dan tidak hanya kelas wall street tetapi juga arisan rumahan. Mungkin sebagian dari Anda masih ingat kejadian amblasnya dana jutaan dollar milik investor karena pembelian produk derivatif (produk keuangan yang sangat rumit) yang terimbas kasus subrpime mortgage Amerika Serikat 2008. 

Lalu, penipuan canggih menggunakan skema Ponzhi oleh Bernard Madoff yang mengguncang wall street. Di negeri kita pernah ada kasus ruginya investor karena pembelian reksadana ilegal yang dikeluarkan Bank Mutiara (sekarang Bank Century). Masih banyak lagi kasus-kasus lain yang tidak saya tulis di sini.Jika dirunut kembali, ada berbagai hal yang mengakibatkan kerugian dalam berinvestasi.

Pertama, faktor eksternal. Hal tersebut diantaranya bisa muncul karena lingkungan yang sedang tidak kondusif. Paling sering adalah pengaruh kondisi politik dan ekonomi. Misalnya, potensi resesi ekonomi yang terjadi karena pandemi virus yang tidak terduga, perang dagang antara negara-negara pengendali ekonomi dunia, atau krisis moneter.

Kedua, aktivitas ilegal. Aktivitas semacam itu banyak macamnya. Diantaranya tidak berizinnya pengelola dana investor, penggelapan dana, penipuan, dll.

Ketiga, ketidakseimbangan informasi. Kejadian itu muncul ketika investor membeli produk investasi yang sebenarnya dia sendiri tidak paham. Ketidakpahaman disebabkan karena tidak transparannya informasi yang diberikan, sepertihalnya menggunakan bahasa yang susah dipahami atau kurangnya penjelasan dari penjual produk. 

Ketidakpahaman tersebut mencakup bentuk produk dan risikonya, misalnya, risiko kerugian. Umumnya, penjual produk hanya memberikan iming-iming keuntungan besar dalam waktu singkat. Calon investor yang masih awam pun akhirnya terbawa rayuan itu.

Mengendalikan Risiko investasi

Meskipun investasi berisiko dan kerap menimbulkan permasalahan, bukan berarti kita harus menghindarinya. Risiko memang mustahil dihilangkan namun dapat diantisipasi atau dikurangi. Para investor mempunyai banyak strategi menghadapi risiko. Berikut beberapa hal mendasar untuk menghadapi risiko.

Pertama, pahami produknya. Anda perlu proaktif untuk mempelajari produk investasi yang ditawarkan. Proaktif diperlukan karena tidak selalu pihak yang menawarkan produk menjelaskan seluruh hal terkait produk yang ditawarkannya. 

Hal yang terpenting adalah memahami risiko yang ada pada produk investasi itu, tidak sekedar potensi keuntungannya. Sarana pembelajaran saat ini sudah banyak tinggal kemauan kita saja untuk belajar.

Kedua, jika akan menggunakan jasa pihak ketiga, seperti manajer investasi atau perusahaan/platform investasi, pastikan pihak ketiga tersebut telah mengantongi izin dari otoritas terkait, misalnya OJK. Informasi tersebut dapat diperoleh melalui website otoritas tersebut. Otoritas keuangan bersama penegak hukum juga telah membentuk Satgas Waspada Investasi untuk mencegah dan mengatasi praktek investasi ilegal.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN