Abdul Haris
Abdul Haris karyawan

Berbagi sedikit pengetahuan yang semoga memberikan banyak manfaat...

Selanjutnya

Tutup

Tekno Pilihan

Indonesia Diduga Terkena Dampak Skandal Facebook - Cambridge Analytica

14 April 2018   01:28 Diperbarui: 14 April 2018   01:58 1171 0 0
Indonesia Diduga Terkena Dampak Skandal Facebook - Cambridge Analytica
dw.com

Mengejutkan, Indonesia ternyata menduduki nomor 3 sebagai negara yang diduga menjadi korban penyalahgunaan data oleh Cambridge Analytica melalui Facebook.  

Data yang baru-baru ini dirilis Facebook dan ditampilkan oleh CNN (13/4) menunjukkan Cambridge Analytica kemungkinan telah mengakses data milik 1,10 juta pengguna Facebook Indonesia.

Angka itu berbeda tipis dengan Filipina (1,18 juta) yang menduduki peringkat kedua dan Inggris (1,08 juta) di peringkat keempat. Amerika Serikat masih menduduki peringkat tertinggi yaitu 70,63 juta pengguna. Total perkiraan data yang diakses secara tidak sah sebanyak 87 juta.

Menteri Komunikasi dan Informatika sempat mengecam untuk menutup Facebook jika penyalahgunaan data itu terbukti. Investigasi kepada Facebook akan segera dilakukan.

Sebagaimana telah banyak diberitakan, Mark Zuckerberg, pemilik Facebook, baru saja menyelesaikan testimoninya di hadapan parlemen Amerika. Pendiri Facebook itu dipanggil untuk menjelaskan terjadinya penyalahgunaan data jutaan pengguna Facebook oleh Cambridge Analytica. Perusahan tersebut bergerak di bidang konsultan politik dan bekerja untuk kampanye Donald Trump.

Sedikit mengingat, awal terjadinya penyalahgunaan data yaitu pada tahun 2014, sebanyak 270 ribu pengguna Facebook mengakses kuis dari aplikasi yang bernama This is Your Digital Life. Tanpa disadari, mereka yang berpartisipasi dalam kuis tersebut membagikan data pribadinya kepada Cambridge Analytica.

Parahnya, data yang dibagi itu juga termasuk sejumlah teman di Facebook. Akibatnya, Cambridge Analytica mampu pula mengakses data mereka yang tidak ikut dalam kuis. Pengumpulan data secara tidak sah itu baru terungkap bulan Maret 2018.

Hasil temu Zuckerberg dengan parlemen patut disayangkan karena belum memberikan kepastian penyelesaian. Pernyataan bias berulangkali diutarakan Zuckerberg selama proses hearing. Ditambahkan lagi, banyak anggota parlemen yang ternyata tidak memahami teknologi sehingga sulit menggali informasi dari CEO Facebook tersebut.

Mahalnya Data Privasi        

Ironis memang, kasus penyalahgunaan data jutaan orang ini. Apalagi muncul dugaan pengguna media social dari Indonesia juga menjadi korbannya.

Belakangan ini, data menjadi sesuatu yang mempunyai nilai jual sangat tinggi. Sebut saja kasus pencurian data Equifax dan Yahoo mengakibatkan kedua perusahaan raksasa tersebut mengalami kerugian jutaan dolar.

Sekarang adalah era big data, yang mana data dengan kuantitas yang besar mempunyai akurasi yang tinggi untuk suatu analisis ketimbang metode lama yaitu data sampling. Untuk itulah banyak perusahaan besar yang berlomba memperoleh data privasi orang sebanyak-banyaknya.

Dalam perkembangannya, perusahaan pemilik data melakukan jual beli data yang dimilikinya sehingga mampu meraup keuntungan yang sangat besar. Selain Facebook, Apple dan Google merupakan contoh perusahaan raksasa yang mengelola data privasi amat besar.

Banyak pihak menduga sumber keuntungan Facebook diantaranya berasal dari penjualan data. Untuk itulah, pengguna dimanjakan dengan pendaftaran dan berbagai fitur menarik yang gratis. Mark Zuckerberg menyangkal tuduhan tersebut dan tetap menyatakan sumber pendapatan Facebook adalah dari iklan. Entahlah, mana yang benar.

Kembali pada masalah di Indonesia, dugaan tingginya data pengguna negeri ini yang disalahgunakan tidak terlepas dari jumlah orang Indonesia yang bergabung di Facebook. Data dari Statista menunjukkan pada tahun 2018, Indonesia menduduki peringkat ketiga bersama Brazil untuk jumlah pengguna Facebook. Angka yang dicatat adalah 130 juta atau hampir separuh dari total penduduk Indonesia.

Motif Pencurian Data

Pencurian data oleh lembaga asing atau siapapun patut menjadi perhatian serius. Kasus Facebook terkini masih sebatas dikaitkan dengan alasan politik Donald Trump. Namun, jika digali lebih mendalam mungkin permasalahannya tidak sesederhana itu. Sulit mengukur motif sebenarnya dari pencurian dan penyalahgunaan data privasi.

Facebook ataupun perusahaan lain pemilik data mampu untuk memetakan perilaku jutaan manusia melalui olah algoritma. Mereka dapat mengetahui minat orang, barang favorit, informasi yang biasa diakses, dan lain sebagainya. Kumpulan informasi tulah yang mempunyai nilai tinggi untuk dimanfaatkan dalam berbagai tujuan, seperti politik, komersialisasi barang, atau sekedar penelitian.

Menjerat penyedia media sosial atau platform pemilik data tidaklah mudah. Mereka pada umumnya telah melegalisasi pemanfaatan data tersebut melalui kontrak baku (terms of condition) yang ditawarkan sebelum pengguna membuka akun. Tetapi sayang sekali, sebagian besar kontrak yang diajukan ditulis dengan huruf sangat kecil, puluhan hingga ratusan pasal, dan dengan bahasa yang sulit dipahami. Akhirnya, pengguna banyak mengabaikan ikatan syarat tersebut.

Undang-Undang No. 11 Tahun 2008 tentang Informasi dan Transaksi Elektronik (UU ITE) sebenarnya secara implicit telah mengatur pengamanan data tersebut. Namun, penegakannya ternyata tidak mudah. UU ITE sulit menjerat penarikan data tanpa izin oleh Cambridge Analytica melalui platform Facebook, sebagai contoh.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2