Mohon tunggu...
Harbi Hanif Burdha
Harbi Hanif Burdha Mohon Tunggu...

jikok dikumpa saleba kuku, kok di kambang saleba alam. walaupun sagadang bijo labu, bumi jo langik ado di dalam...

Selanjutnya

Tutup

Politik

Pesan Anas dari Balik Jeruji Besi

28 Februari 2017   14:37 Diperbarui: 28 Februari 2017   15:40 0 0 0 Mohon Tunggu...
Pesan Anas dari Balik Jeruji Besi
Sumber: https://indopolitika.com

Sejak Anas ditetapkan sebagai terdakwa kasus korupsi, mungkin banyak politisi memprediksi kalau karir politik Anas akan berakhir dan kandas. Tapi nyatanya, dari balik jeruji besi, beliau masih tetap eksis dan perhitungkan. Pemikiran mantan Aktivis HMI dan juga mantan Ketua Umum DPP demokrat ini, masih dinanti dan dinikmati oleh masyarakat. Pemikiran beliau masih tetap hidup meskipun dibungkam dari tembok penjara.

Di tahun 2013 yang lalu, Anas kembali menoreh sejarah baru dengan mendirikan Ormas Perhimpunan Pergerakan Indonesia (PPI). Tapi perjuangnnya kandas karena didakwa melakukan kasus korupsi. Apakah memang benar beliau melakukannya atau tidak, hanya Allah yang tau. Karena di era sekarang ini, apapun bisa terjadi.

Namun ternyata, proses hukum yang dijalani Anas tidak menjadikan PPI mati langkah. Meskipun Anas menjadi tahanan, PPI masih mampu mengibarkan sayapnya sampai ke daerah daerah. PPI yang anggotanya berasal dari lintas generasi, lintas partai, akademisi, mahasiswa dan loyalis Anas lainnya yang tersebar luas sampai ke pelosok nusantara.

Sejak OSO ditunjuk sebagai penerus tongkat estapet Hanura oleh Wiranto, peta politik nasional berubah drastis. Banyak loyalis Anas merapat ke Hanura. Beberapa politisi Demokrat hengkang dan juga bergabung dengan Hanura. Kepiawaian AU tidak diragukan lagi oleh kalangan politisi nasional.

Tapi kondisi teraebut menimbulkan tanda tanya oleh beberapa anggota PPI. Apakah ini sebuah sinyal, bahwa PPI sudah terkontaminasi oleh kepentingan politik Anas? Apakah Anas sudah lari dari komitmen kalau PPI adalah Ormas?

Anas menyikapi persolan yang terjadi di tubuh PPI dengan bijak tanpa ada yang merasa ditinggalkan. Diperkuat dengan catatan kecil Anas dari balik jeruji besi menepis keraguan dari anggota PPI. Anas masih berkomitmen kalau PPI masih tetap Ormas seperti sediakala awal berdirinya. Surat itu menekankan bahwa perbedaan bukan penghalang. Karena bagi Anas, perbedangan itu sebenarnya adalah sebuah kekuatan. Bersilang kayu dalam tungku, disanalah api akan hidup.

20170228003120-58b462be91fdfdbb06192474.jpg
20170228003120-58b462be91fdfdbb06192474.jpg
(sumber : twitter @anasurbaningrum)

Berikut kutipan isi Catatan Anas :

1. Ini tentang Perhimpunan Pergerakan Indonesia, PPI kita

2. Ada teman yang bertanya, bagaimana dengan PPI sekarang dan selanjutnya?

3. Posisinya terang. PPI adalah PPI. Pergerakan ini tetaplah menjadi komunitas pergerakan.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2