Mohon tunggu...
Hans Panjaitan
Hans Panjaitan Mohon Tunggu... Pemerhati segala hal

Baik-baik saja

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Ulos Batak dalam Dilema

20 Januari 2020   10:41 Diperbarui: 20 Januari 2020   10:42 121 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ulos Batak dalam Dilema
come to lake toba

Ulos adalah kain selendang khas etnik Batak, Sumatera Utara. Biasanya dibikin oleh kaum ibu dengan cara ditenun pakai alat dari kayu yang sangat sederhana. 

Awalnya hanya ada yang berwarna hitam gelap, namun semakin ke kini, sudah makin banyak warna dan variasi yang dihias dengan manik-manik dan warna-warni lainnya. Ulos ini pun masing-masing punya nama, misalnya ada ragi hotang, sibolang, dll.

Ulos dipakai orang-orang Batak kalau pergi ke pesta adat, dan melayat orang meninggal. Ulos yang dipakai ke pesta adat perkawinan misalnya, pasti beda dengan yang dikenakan saat melayat ke rumah duka. 

Dalam pesta pernikahan adat, orangtua mempelai wanita yang akan memberikan ulos (baca: menyelempangkan) atau "mangulosi" pengantin. Sedangkan orang tua pengantin pria, tidak perlu mangulosi, justru orang tua pengantin pria yang diselempangkan ulos oleh besannya.

Pemberian ulos ini berarti lambang berkat. Jadi hanya pihak yang pada saat acara pesta itu kedudukannya lebih tinggilah yang memberikan "berkat" itu kepada yang kedudukannya di bawah. Dalam posisi ini, pihak orang tua pengantin perempuan disebut dengan "hulahula" atau "raja" oleh pihak pengantin laki-laki.

Mengapa harus orangtua pengantin perempuan yang menyampaikan ulos dalam pesta adat pernikahan? 

Menurut hikayat, dahulu kala, di masa Tanah Batak ratusan tahun silam, jarak kampung dengan kampung sangat berjauhan, dan masih dilingkupi belantara. 

Seorang pemuda harus pergi jauh ke kampung lain untuk mencari wanita untuk teman hidupnya. Singkat cerita setelah kedua pihak sepakat dan orang-orang tua mulai terlibat, dinikahkanlah kedua pasangan ini. 

Sesuai tradisi, pria akan membawa istrinya itu ke kampungnya yang jauh itu, sebab kini si perempuan sudah menjadi bagian sepenuhnya dari pria itu. Maka ketika agama Kristen datang ke Tanah Batak, ajaran Alkitab tentang "pernikahan hanya sekali dan seumur hidup" sangat klop dengan adat leluhur Batak.

Melepas putri tercinta ke tempat yang sangat jauh---dan belum tentu bisa sering bertemu---sangat membuat orang tua perempuan sedih dan cemas. Maka diberikanlah ulos sebagai bekal kepada putrinya itu, untuk dijadikan selimut di malam hari, karena Tanah Batak itu sangat dingin. Diberikan pula beras alakadarnya. Maka di masa kini terus berlanjut, di setiap pesta adat pernikahan, pihak keluarga putri mangulosi putri dan menantunya itu. Rombongan keluarga pengantin wanita juga membawa beras dan ikan mas.

Begitulah sekilas tentang ulos yang tidak akan dapat diterangkan dalam artikel ringkas seperti ini. Tapi yang ingin dibahas di sini bukanlah tentang sejarahnya, namun justru "masa depan" ulos itu sendiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN