Mohon tunggu...
Hani Rahmah Dwi
Hani Rahmah Dwi Mohon Tunggu... Belajar di Perguruan Tinggi Universitas Islam Nahdlatul Ulama

Semangat Terus...

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud & Agama

Paradigma Integrasi Bimbingan dan Konseling di Sekolah Dasar

4 Desember 2020   20:26 Diperbarui: 4 Desember 2020   20:51 5 2 0 Mohon Tunggu...

PARADIGMA INTEGRASI BIMBINGAN KONSELING
DI SEKOLAH DASAR
Esay ini Disusun untuk Memenuhi Tugas Ujian Tengah Semester Mata Kuliah Bimbingan dan Konseling SD. Kelas 3 PGSD A3
 Dosen Pengampu Naili Rofiqoh, S.Psi., M.Si.  
Oleh: Hani Rahmah Dwi Saputri (191330000506)
PROGRAM STUDI PENDIDDIKAN GURU SEKOLAH DASAR FAKULTAS TARBIYAH DAN ILMU KEGURUAN
UNIVERSITAS ISLAM NAHDLATUL ULAMA' JEPARA
PARADIGMA INTEGRASI BIMBINGAN DAN KONSELING DI SEKOLAH DASAR

1. PENDAHULUAN
Peserta didik merupakan individu yang sedang berada dalam proses berkembang, berkembang ke arah kemandirian dan kematangan. Untuk mencapai hl tersebut, peserta didik membutuhkan bimbingan, karena msih kurang memiliki pemahaman tentang dirinya dan lingkungannya juga pengalaman dalam menentukan kehidupannya.
Perkembangan peserta didik selalu terikat dari pengaruh lingkungan baik fisik, psikis maupun sosial. Sifat inherent lingkungan adalah perubahan. Perubahan yang terjadi di dalam lingkungan dapat mempengaruhi gaya hidup ( life style ) masyarakat. Apabila perubahan yang terjadi sulit diprediksi, atau diluar jangkauan kemampuan, maka akan melahirkan diskontiunitas perkembangan perilaku individu, seperti stagnasi (kemandegan) perkembangan, masalahah pribadi atau penyimpangan perilaku.
Penampilan perilaku remaja seperti pelanggaran tata tertib sekolah, tawuran, suka minum alkohol, penyalahgunaan obat-obatan terlarang, kriminalitas. Perilaku tersebut tidak diharapkan, karena tidak sesuai dengan pribadi manusia Indonesia yang dicita-citakan, seperti yang tercantum dalam tujuan pendidikan nasional (UU No. 20 Tahun 2003), yang berisi : (1) beriman dan bertakwa terhadap Tuhan yang Maha Esa, (2) berakhlak mulia, (3) memiliki pengetahuan dan keterampilan, (4) memiliki kesehatan jasmani dan rohani, (6) memiliki rasa tanggungjawab kemsyarakatan dan kebangsaan.
Pendidikan memiliki fungsi pengembangan, untuk membantu individu mengembangkan diri sesuai dengan potensinya, peragaman, membantu individu untuk memilih arah perkembangan yang sesuia dengan potensi dan integrasi, membawa berbagai perkembangan ke arah tujuan yang sesuai dengan hakikat manusia untuk menjadi pribadi yang utuh (Sunaryo Kartadinata, 2011 : 57). Upaya bimbingan dan konseling dalam merealisasikan fungsi-fungsi pendidikan seperti yang disebutkan terarah kepada upaya membantu individu, untuk memperhalus, menginternalisasi sistem nilai ke dalam perilaku mandiri.

2. PEMBAHASAN
A. Paradigma Bimbingan Perkembangan
Menurut Bhaskar (1989) paradigma diartikan sebagai seperangkat asumsi yang dianggap benar apabila melakukan pengamatan agar bisa dipahami dan dipercaya serta asumsi tersebut dapat diterima. Dengan kata lain paradigma adalah sebuah bingkai hanya perlu diamati tanpa dibuktikan, karena masyarakat dan para pendukungnya telah percaya. Hanya tinggal kita saja yang perlu untuk mencermati dari berbagai macam paradigma yang ada.  

Model bimbingan yang mulai dikembangkan dan dilaksanakan ini adalah model bimbingan berbasis perkembangan yang dikembangkan oleh Wilson Little dan Chapman. Menurut Mathewson (Muhammad Irham, 2013 : 7  ), pendekatan ini di dasari bahwa setiap peserta didik memiliki kebutuhan untuk memahami diri, menyesuaikan diri dengan lingkungan, mempunyai wawasan dan orientasi kondisi sekarang dan yang kondisi yang akan datang, dan kebutuhan untuk mengembangkan potensi pribadi.

Maka layanan bimbingan dan konseling perlu dilakukan dan diberikan ke semua peserta didik dalam berbagai aspeknya baik dalam pekerjaan, pendidikan, sosialnya, maupun kepribadiannya.
Atas dasar itu, Syamsu Yusuf & A. Junika Nurihsan berpendapat bahwa landasan dan prinsip bimbingan konseling yang diperhatikan adalah aspek perkembangan peserta didik dengan berbagai kompleksitasnya. Maka bimbingan dan konseling harusnya sangat memperhatikan proses pelaksanaannya yang bersifat komprehensif, supaya tujuan pelaksanaan perkembangan peserta didik lebih optimal dan bermakna bagi diri sendiri dan lingkungannya dapat dicapai (Muhammad Irham, 2013 : 8).

Menurut Syamsu Yusuf & Juntika Nurihsan (2011 : 82), kelebihan dari pendekatan perkembangan yaitu memiliki kegiatan yang lebih kompleks dan komprehensif dengan visi edukatif, pengembangan, dan menyeluruh (outreach). Edukatif artinya menekankan pada pencegahan dan pengembangan. Pengembangan artinya tujuan yang ingin dicapai adalah perkembangan peserta didik secara optimal sesuai dengan tugas-tugas perkembangan melalui aktivitas dan rakayasa lingkungan. Outrech, artinya layanan bimbingan dan konseling diberikan kepada seluruh peserta didik baik yang bermasalah atau pun tidak.


B. Deskripsi Perkembangan Karakter
Pembinaan karakter siswa merupakan upaya yang dilakukan guru dalam rangka untuk membentuk karakter peserta didik. Saat ini Indonesia sedang mempromosikan pembentukan budaya sekolah yang dipilih yaitu budaya budi pekerti luhur yang dikenal dengan pendidikan karakter. Istilah pembentukan budaya budi pekerti luhur di sekolah di perkenalkan. 

Oleh karena itu guru di sekolah termasuk guru bimbingan konseling dan staf sekolah lainnya bersama-sama meningkatkan kualitas pembelajaran di sekolah. Salah satu upaya yang dilakukan yaitu pembinaan karakter peserta didik melalui layanan bimbingan dan konseling yang dilakukan oleh guru BK. Guru BK perlu merancang dan melaksanakan sebuah program layanan dan layanan bimbingan konseling di kelas dan di luar kelas yang dapat memfasilitasi siswa untuk membiasakan diri yang baik. Begitu juga guru mata pelajaran lain mereka dapat mensosialisasikan pembelajaran materi dengan menanamkan nilai-nilai karakter pada siswa. (Nurhasanah dan Qathrin Nida : 2016 : 3)

C. Bimbingan dan Konseling Perkembangan
Asumsi dasar pendekatan bimbingan dan konseling perkembangan adalah pemikiran bahwa perkembangan individu yang sehat dan baik individu dengan lingkungannya. Dengan kata lain, lingkungan bagi individu tersebut menjadi lingkungan belajar. "Mendidik itu untuk penekanan, proporsionalnya adalah pada pencegahan dan perbaikan, bukan korektif dan terapeutik. Menjadi pengembangan untuk tujuan utama konseling adalah mengembangkan kapasitas manusia dengan menyediakan lingkungan perkembangan" (Myrick, 2011). Kata sehat dalam hal ini bukan hanya merujuk pada interaksi antara individu dan lingkungan itu sendiri juga harus sehat.

Bimbingan dan konseling perkembangan dapat diartikan sebagai perspektif, pendekatan dalam bimbingan dan konseling yang berlandaskan pada teori-teori perkembangan dan bertujuan untuk mengembangkan individu ke arah perkembagan yang sangat mendukung.
Bimbingan dan konseling perkembangan dirancang untuk pencapaian tujuan. Keberhasilan implementasi bimbingan dan konseling perkembangan perlu memperhatikan prinsip-prinsip sebagai berikut :

1)Bimbingan perkembangan bagi semua peserta didik.
2)Bimbingan perkembangan memiliki kurikulum yang sudah terorganisasi dan terencana.
3)Bimbingan perkembangan adalah bentuk yang rinci dan fleksibel.
4)Bimbingan perkembangan merupakan bagian terintegrasi dari proses pendidikan secara keseluruhan.
5)Bimbingan perkembangn melibatkan semua anggota sekolah.
6)Bimbingan pekembangn membantu peserta didik lebih efektif dan efesien.
7)Bimbingan perkembangan melibatkan konselor yang menyediakan layanan konseling khusus dan intervensi (Myrick, 2011 : 44).

D. Tujuan dan Fungsi Pembangunan Karakter
Pembinaan karakter dapat meningkatkan kualitas pelaksanaan dan hasil pendidikan di sekolah yang mengarah pada pencapaian informasi serta budi pekerti siswa secata utuh, terpadu dan seimbang yang sesuai dengan standar kompetensi. Dengan melalui pengembangan karakter, siswa diharapkan mampu menambah dan memanfaatkan ilmunya. Dengan cara mempelajari, mempersonalisasikan nilai-nilai budi pekerti dan akhlak yang baik. (Nurhasanah dan Qathrin Nida : 2016 : 3 )

Kesimpulan
Bimbingan dan konseling perkembangan dapat diartikan sebagai perspektif, pendekatan dalam bimbingan dan konseling yang berlandaskan pada teori-teori perkembangan dan bertujuan untuk mengembangkan individu ke arah perkembangan yang sangat mendukung. Untuk itu perlu adanya Pembinaan karakter siswa merupakan upaya yang dilakukan guru dalam rangka untuk membentuk karakter peserta didik. Karena saat ini Indonesia sedang mempromosikan pembentukan budaya sekolah yang dipilih yaitu budaya budi pekerti luhur yang dikenal dengan pendidikan karakter. 

Istilah pembentukan budaya budi pekerti luhur di sekolah di perkenalkan. Untuk mencapai hal tersebut, salah satu upaya yang dapat dilakukan yaitu pembinaan karakter peserta didik melalui layanan bimbingan dan konseling yang dilakukan oleh guru BK. Guru BK perlu merancang dan melaksanakan sebuah program layanan dan layanan bimbingan konseling di kelas dan di luar kelas yang dapat memfasilitasi siswa untuk membiasakan diri yang baik. Begitu juga guru mata pelajaran lain mereka dapat mensosialisasikan pembelajaran materi dengan menanamkan nilai-nilai karakter pada siswa.
   




DAFTAR PUSTAKA
DeVoss,J.A. 2004. Current and future perpective on school coumseling. Dalam Erford (ed) Profesional School, A Handbook of Theories, Progrrams, and Practicite. Texas: Caps Press.
Juntika Nurihsan.2011. Membangun Peradaban Bangsa Indonesia Melalui Pendidikan Dan Bimbingan Komprehensif Yang Bermutu. Pidato Pengukuhan Jabatan Guru Besar. Bandung : UPI.
Muhammad Irham, 2013. Bimbingan  Dan  Konseling  Di Madrasah Ibtidaiyah (Paradigma Bimbingan Komprehensif dalam Bingkai Tematik-Integratif). INSANIA Vol. Vol 8, 16 No. ,2.
Myrick, Robert D. 2011. Developmental Guidance and Counseling : A Practical Approach Fifth edition.Minneapolis : Educational Media Corporation.
Nurhasanah dan Qathrin Nida, 2016. Character  Building Of Students By Guidance And Counseling Teachers Throught Guidance And Counseling Service.
Sunaryo Kartadinata, 2011. Menguak Tabir Bimbingan dan Konseling sebagai Upaya Pedagogis. Bandung : UPI Press.
Undang-Undang No.20 Tahun 2003 tentang Sistem Pendidikan Nasional.

VIDEO PILIHAN