Mohon tunggu...
Suhanggono
Suhanggono Mohon Tunggu... Mahasiswa - Menggantikan akun yang lama

Seorang petualang dunia yang sedang bergembira.

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Tentang Klub, Poligami dan Patriaki

16 Oktober 2021   12:34 Diperbarui: 16 Oktober 2021   12:52 81 3 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
https://es.artsdot.com/

Buku Pegangan Anggota Lahore Gymkhana, yang diposting di situs web resmi klub untuk kepentingan anggota saat ini dan calon anggota, memiliki klausul yang menarik. Itu ditunjukkan kepada saya oleh saudara saya kemarin. Saya pikir itu ide yang baik untuk menulis tentang topik sebelum dia melanjutkan dan membuat vlog sendiri. Saya yakin dia akan mengerti karena dia tidak asing dengan keputusasaan seorang penulis terutama ketika tenggat waktu yang ditakuti semakin dekat.

Mari saya mulai dengan membuat beberapa pernyataan pendahuluan. Beberapa bulan yang lalu di sebuah program TV, seorang ulama ditanyai oleh seorang pria yang sedang mempertimbangkan untuk menggandakan jumlah istrinya dan tampaknya menghadapi perlawanan dari pihak tertentu. Pria itu tidak mengerti mengapa dia harus menahan diri untuk tidak menggunakan haknya dengan menikahi wanita lain yang dia cintai hanya karena dia sudah punya istri. Cendekiawan itu menjawab bahwa meskipun tidak ada alasan agama yang melarang pernikahan kedua, tanggung jawab atas implikasi sosial ada di pundak pria itu jika dia memutuskan untuk melanjutkannya. Saran yang masuk akal memang, karena praktis, pertimbangan sosial biasanya menjadi korban pertama di tengah semua diskusi tentang sah dan tidak sahnya tindakan, dengan beberapa hasil yang sangat disayangkan.

Klausul yang dimaksud adalah 'Anggota lebih dari satu istri [sic]'. Dengan cara yang tidak mungkin menjadi fakta lagi, ia menyatakan sebagai berikut: 'Ketika seorang anggota memiliki lebih dari satu istri, hanya satu istri dan anak-anaknya yang dapat memanfaatkan fasilitas Klub dan itu akan menjadi istri pertama. dan anak-anaknya kecuali jika anggota menyatakan keinginannya secara tertulis untuk mengecualikan nama istri pertama dan anak-anaknya dari catatan komputer dan menominasikan istri lain dan anak-anaknya untuk kartu keanggotaan klub.'

Kenapa klausa ini gagal menyebabkan keributan adalah sebuah misteri. Karena jelas bahwa tidak mungkin melakukan tindakan halus untuk memperlakukan semua istri secara setara, yang merupakan syarat yang diperlukan untuk poligami dalam Islam. Ternyata Lahore Gymkhana didirikan pada tahun 1878, dan klausa ini kemungkinan besar merupakan peninggalan zaman kolonial. Meski begitu, sudah cukup lama sejak Kemerdekaan dimenangkan, dan orang terutama bertanya-tanya bagaimana klausa itu bertahan dari berbagai periode religiusitas yang meningkat di negara ini.

Praktis, pertimbangan sosial biasanya menjadi korban pertama di tengah semua diskusi tentang sah dan tidak sahnya tindakan, dengan beberapa hasil yang sangat disayangkan.

Laki-laki dalam hubungan poligami secara tradisional menimbulkan sentimen campuran pada kita yang hanya memiliki satu set istri dan anak-anak. Perasaan itu bergantian antara kekaguman dan rasa kasihan yang luar biasa. Berbicara tentang klub, di satu sisi orang bertanya-tanya bagaimana orang-orang ini dapat merawat banyak istri dan anak-anak mereka dan masih memiliki banyak waktu dan energi yang tersisa untuk dihabiskan di klub.

Di sisi lain, setelah beberapa ekstrapolasi cepat, tidak dapat dibayangkan bahwa semakin banyak jumlah istri, semakin besar kebutuhan untuk menghabiskan waktu di luar jangkauan mereka -- di kantor, taman bermain, klub, di mana saja.kecuali rumah. 

Untungnya, dengan diberlakukannya klausa satu istri, satu-satunya pilihan yang tersisa bagi anggota klub yang menghargai diri sendiri yang menganggap serius agamanya dan yang memiliki dua istri atau lebih adalah memanfaatkan fasilitas klub dalam kapasitas pribadinya, yaitu sendirian. Dengan tidak memilih salah satu dari yang lain, dia bisa adil kepada semua istrinya. Belum lagi detail kecil yang mungkin merupakan pilihan paling santai untuknya juga. Ini mungkin maksud asli di balik klausa; dan jika itu masalahnya, maka seseorang tunduk pada kebijaksanaan mereka yang bertanggung jawab atas munculnya dan kelanjutan klausa.

Paruh terakhir dari klausa hampir tidak menarik. Mengharapkan seorang pria memiliki keberanian untuk mengungkapkan keinginannya secara tertulis untuk mengecualikan nama istri pertamanya dan anak-anaknya dari catatan komputer dan mencalonkan istri yang lebih baru dan anak-anaknya adalah mengharapkan keberanian manusia super dari manusia fana. Tapi sekali lagi, pria gagah yang memiliki hati untuk poligami bukanlah manusia biasa; dan oleh karena itu, jika ada orang yang diperlengkapi dengan jenis pencopet itu, itu adalah kelompok pilihan ini. Mungkin itu sebabnya pembuat klausul tidak menganggap tindakan itu di luar kemampuan orang-orang ini.

Apa yang sama mencengangkannya (sekarang saya telah membaca seluruh dokumen) adalah bahwa orang-orang Gymkhana belum ditugaskan oleh para feminis. Karena tidak ada buku pegangan yang mengatakan apa pun tentang suami anggota -- seolah-olah seorang wanita tidak dapat memiliki keanggotaan klub dengan haknya sendiri, dan yang pada gilirannya mencalonkan suaminya. 

Dokumen tersebut menyebutkan kata 'pasangan' hanya sekali tetapi segera memperjelas bahwa itu tidak berarti suami ketika dikatakan bahwa setelah kematian seorang anggota, pasangannya dapat didaftarkan sebagai 'anggota wanita', yang 'tidak berhak untuk hadir. pertemuan Badan Umum atau untuk memberikan suara dalam pemilihan Klub.' 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Filsafat Selengkapnya
Lihat Filsafat Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan