Mohon tunggu...
Suhanggono
Suhanggono Mohon Tunggu... Menggantikan akun yang lama

Seorang petualang dunia yang sedang bergembira.

Selanjutnya

Tutup

Keamanan

Solidaritas Global Membawa Harapan bagi Palestina Setelah Dekade Penindasan

6 Juni 2021   09:02 Diperbarui: 6 Juni 2021   09:52 89 2 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Solidaritas Global Membawa Harapan bagi Palestina Setelah Dekade Penindasan
Benjamin Netanyahu, Yerusalem, Israel thehindu.com

Jika ada satu hal yang dikenal orang Palestina, itu adalah bahwa kami sangat patriotik. Kami mendekorasi rumah kami dengan barang dagangan dan lukisan Palestina, kami terus berpakaian dengan pola tradisional, dan meskipun banyak dari kami bahkan belum pernah melihat Palestina, kami terus mengidentifikasi diri kami sebagai orang Palestina. Bahkan ada lelucon terkenal tentang bagaimana orang Palestina selalu harus mengemukakan fakta bahwa mereka adalah orang Palestina dalam situasi atau percakapan apa pun. Tapi alasan mendasar di balik itu adalah kebutuhan kita untuk membuktikan kepada dunia bahwa kita ada.

Ancaman Terbesar terhadap Demokrasi di Israel Berasal Dari Dalam

Orang-orang Palestina di seluruh dunia telah berjuang dan menyerukan hal yang sama selama lebih dari 70 tahun sementara tidak hanya diabaikan, tetapi juga tidak berlaku. Namun, untuk pertama kalinya, ada secercah harapan. Palestina -- dan pendukung mereka -- telah menggunakan banyak istilah untuk menggambarkan kondisi yang mereka tinggali di bawah pendudukan Israel, termasuk apartheid, genosida dan pembersihan etnis, antara lain. Sementara orang-orang di dalam Palestina telah berusaha menunjukkan kepada dunia kebenaran dan kondisi kehidupan di bawah standar, kita di luar mencoba untuk menjelaskan sejarah keluarga kita dan kurangnya hak untuk kembali ke tanah kita sendiri.

Namun demikian, untuk sekali ini, kami melihat kemajuan penting. Sekarang, dengan perkembangan terbaru di Wilayah Pendudukan Palestina dengan penggusuran di lingkungan Sheikh Jarrah, serangan terhadap Masjid Al-Aqsa dan Gaza dan serangan terhadap pengunjuk rasa damai, orang tidak dapat melihat semua rekaman di media sosial dan berita dan terus percaya bahwa negara Zionis Israel tidak membersihkan etnis Palestina.

Pergeseran Narasi

Selama bertahun-tahun, orang-orang Palestina di seluruh dunia merasa seperti mereka sendirian dalam perjuangan ini untuk menjelaskan penderitaan mereka tanpa keberhasilan atau kemajuan yang sangat lambat. Kami telah melakukan lebih banyak pertempuran daripada yang diketahui siapa pun. Di atas segalanya, kami telah menangani mereka yang memutarbalikkan narasi agar terlihat seperti para penindas adalah korban, yang menguras emosi dan mental. Pengguna Twitter Jehad Abusalim mengatakan , "Salah satu hal terburuk tentang mengalami rasa sakit ini adalah bahwa orang-orang Palestina perlu berkabung tetapi juga diharapkan untuk mendidik dunia dari awal, setiap saat, dan menjelaskan mengapa mereka harus diperlakukan seperti manusia."

Salah satu argumen yang paling dominan terhadap Palestina dan pendukungnya adalah argumen anti-Semitisme. Selama bertahun-tahun, selebritas, pemimpin, dan individu telah menghindari membahas krisis di Palestina karena takut dicap sebagai anti-Semit. Namun pertempuran lain yang telah kita perjuangkan adalah beban karena harus menjelaskan kepada dunia bagaimana kritik terhadap Israel tidak membuat seseorang menjadi anti-Semit.

Tapi sekarang, dengan bantuan media sosial, narasinya bergeser. Orang-orang membedakan antara Zionisme dan Yudaisme. Bukan lagi tabu untuk menyebut ketidakadilan yang terjadi pada warga Palestina. Kami tidak lagi merasa sendirian dalam perjuangan ini karena Palestina dipandang kurang dari tujuan politik dan lebih dari satu kemanusiaan. Menunjukkan dukungan dan berdiri dalam solidaritas dengan Palestina menjadi normal karena kebenaran terungkap. Untuk sekali ini, orang-orang Palestina penuh harapan. Kami merasakan perubahan datang.

Beberapa perubahan telah terjadi. Selain protes di seluruh dunia dengan ratusan ribu turun ke jalan untuk menyebarkan kesadaran tentang banyak masalah di wilayah pendudukan, beberapa contoh perubahan tersebut adalah jumlah selebriti dengan jutaan pengikut yang berbicara menentang negara Zionis. Para pemimpin politik, terutama di AS, sekutu terkuat Israel, menyerukan perubahan dan sanksi. Senator Bernie Sanders mengajukan resolusi untuk membatasi penjualan senjata Amerika ke Israel. Pekerja dok di Italia telah menolak untuk memuat senjata untuk Israel, beberapa pemerintah telah berdiri teguh dalam tanggapan mereka terhadap Israel, dan banyak orang memboikot produk dan perusahaan Israel yang secara finansial mendukung militer Israel.

Bukti terbesar dan paling menonjol bahwa suara-suara Palestina didengar adalah berbagai platform media sosial yang mencoba menyensor dan membungkam pendukung perjuangan Palestina sehingga Israel tetap mengendalikan narasi. Tapi kali ini, itu tidak berfungsi. Israel telah kehilangan kendali.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN