Mohon tunggu...
Handy Pranowo
Handy Pranowo Mohon Tunggu... Lainnya - LOVE FOR ALL HATRED FOR NONE

Ahmadiyah Muslim Indonesia

Selanjutnya

Tutup

Puisi Pilihan

Kidung Nestapa

27 September 2021   03:23 Diperbarui: 27 September 2021   03:26 57 17 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kidung Nestapa
Puisi. Sumber ilustrasi: PEXELS/icon0.com

Sinar bulan menerangi malam.

Aku tafakur hilang kesadaran.

Antara langit dan bumi ragaku terikat Tuhan.

Aku tak mempunyai kekuatan.

Manusia sibuk mengejar nafsu.

Berlarilah ia sampai lupa jantungnya lemah berdegup.

Hatinya cemas, selalu cemas dan penuh ragu-ragu.

Sementara tak ada tenggang waktu, maut selalu tepat waktu.

Nabi-nabi datang dan pergi, menuntun manusia meraih cahayaNya.

Kehidupan laksana api sebentar menyala kemudian mati.

Yang tersisa hanyalah debu-debu, hilang di tiup angin berlalu.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Puisi Selengkapnya
Lihat Puisi Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan