Mohon tunggu...
Hamdanul Fain
Hamdanul Fain Mohon Tunggu... Antropologi dan Biologi

Orang Lombok yang suka tinggal di daerah pinggiran hutan, dekat perbukitan, air terjun, persawahan dan pesisir.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen

Cerpen | Pawang Asap

1 Oktober 2019   08:46 Diperbarui: 1 Oktober 2019   09:31 22 2 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerpen | Pawang Asap
Sumber: kompas.com


"Cepatlah datok, ayo cepat!" ujar Syamsuddin sambil menyeret Datok Abdul Aziz.

Datok Abdul Aziz terkejut diseret paksa pemuda berhidung besar yang tumben-tumben dijumpainya.

"Sudah makan ratusan korban ini, asap semakin menggila sampai tak punya muka kita dibuat pada negara tetangga, datok harus bertindak!" pinta Syamsuddin.

Dengan motor tujuh puluh yang kinclong dan terawat, keduanya melaju menuju balai kota dengan kecepatan alakadarnya.

...

Di gerbang balai kota negeri zamrud katulistiwa, inilah satu-satunya di dunia, dua orang berkendara motor tujuh puluh atau yang biasa mereka sebut motor "ciketer" disambut ribuan jiwa dengan karpet merah.

Datok Aziz baru sadar, si hidung lebar yang membonceng ternyata walikota yang populer seantero negeri. Sempat ditawari jadi presiden tapi menolak karena tanggungjawabnya belum selesai sebagai walikota. Kurang ajar benar datok Aziz bisa-bisanya ia tak kenal walikotanya sendiri. Tapi apa mau dikata, jerih payah walikota disangka presiden saja yang berjasa.

...

"Saudaraku sekalian. Bersama saya ada Datok Abdul Aziz yang kalian yakini sebagai pawang asap. Untuk memenuhi permintaan kalian, saya jemput sendiri ke rumahnya." Syamsuddin membuka pidatonya. Tidak ingin berlama-lama, kini giliran Datok Abdul Aziz.

"Saya Abdul Aziz. Bukan pawang asap lagi. Sudah pensiun dan menjalani hidup yang lebih berkah." bicara dengan enteng.

Sontak ribuan jiwa di balai kota kaget. Kesal, sedih, kecewa campur aduk. Padahal mereka berharap supaya Datok Aziz mengusir asap sesegera mungkin.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x