Mohon tunggu...
Hs Hairil
Hs Hairil Mohon Tunggu... Institut Tinta Manuru

Hanya Penikmat yang menjadi candu, menulis bukan hiburan tapi kebutuhan.

Selanjutnya

Tutup

Fiksiana Pilihan

Menulis Sampai Lupa Diri, Begini Hasilnya?

3 April 2021   09:37 Diperbarui: 4 April 2021   04:43 104 6 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menulis Sampai Lupa Diri, Begini Hasilnya?
foto : edukasikompas.com

Ketika ada teman meyakini penulis untuk terus menulis, penulis sendiri tidak percaya diri. Orang-orang menyebut banyak penulis yang mereka kenal hanya sebagai orang yang tidak tahu diri. Bagi penulis, menulis hal terkini memiliki nilai tersendiri untuk diri dan untuk orang-orang yang turut memotivasi diri penulis untuk bisa mengerti apa itu arti dari jati diri.

Menulis, bagi penulis adalah semangat diri yang harus digali. Mencari jati diri sendiri tanpa harus membela diri. Tapi ketika ada yang merasa tidak di hargai dengan apa yang penulis kabari, hal ini yang membuat penulis sedikit lebih hati-hati menahan diri. Tulisan ini bukan sengaja memainkan logika, hanya sedikit arti yang perlu pembaca terka.

Dengan tulisan kita menggali defenisi, mencari arti dengan mengkaji lebih banyak hal dari  sesuatu yang memiliki arti. Kalaupun kita dilabeli sebagi penulis dini, itu tidak akan mengurangi arti berbagi.

Pembaca tidak perlu memahami apa yang penulis beri, karena yang dicari bukan hanya untuk diri penulis sendiri. Selain itu, ada hal yang sangat ber-energi ketika penulis memulai hari dengan mandiri dan penuh hati-hati.

Penulis pernah membaca beberapa arti dari yang orang-orang menulisnya sebagai symbol pengingat diri. Tidak penulis temukan, ada orang yang menulis sampai dia lupa diri. Penulis sangat percaya diri setelah membaca yang penulis lain beri.

Tapi sampai penulis memulai menulis lagi, penulis tidak bisa menyusun kata dengan sendiri apalagi berpikir seperti orang-orang yang sudah mandiri. Mungkin karena penulis terlalu takut dengan diri penulis sendiri hingga tidak bisa memulai sesuatu dengan percaya diri.

Membaca tulisan dari senior-senior yang membagi tips menulis setiap hari, bukannya menambah kekayaan alam pikir, perpustakaan kata dalam otak penulis semakin kritis, kalau saja tidak ada yang menguatkan selain memulai tulisan dan menikmatinya sendiri.

Beberapa hari ini penulis masih saja menulis, terus menulis meskipun dicap sebagai penulis yang tidak tau diri. Menurut penulis, memulai sesuatu untuk mengobati rasa tidak percaya diri sebab  menulis adalah hal terbaik saat ini. Sehingga tulisan ini di tulis sedari pagi sebelum penulis sadar diri kalau beberapa orang sudah berbagi ketika penulis masih tidur malam hari.

Seperti tema yang penulis cari, beberapa sumber dicermati dengan hati-hati. Yang penulis temukan adalah tema tulisan yang begini, seperti ditangan pembaca ini. Tapi penulis sudah mulai hati-hati, menulisnya dengan hati agar pembaca yang membaca pun tidak menyimpan kesalah penulisannya didalam hati

Penulis tahu, menulis sesuatu yang memiliki arti tidak sama dengan prosesi bela diri. Karena tida ada sesuatu yang bisa mengalahkan diri ketika penulis sudah mulai menulis dengan mandiri.

Sekarang di tangan pembaca adalah tulisan penulis yang kesekian kali, yang penulis tulis ketika hampir kehilangan kendali, takutnya pembaca yang baca pun tidak sadar diri karena tulisan ini tidak memiliki arti yang terlalu baik seperti tulisan orang-orang yang sudah mandiri.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x