Mohon tunggu...
Haidil Adhayu
Haidil Adhayu Mohon Tunggu... Mahasiswa - Mahasiswa Univ. Muhammadiyah Sumatera Barat

Indonesia Law

Selanjutnya

Tutup

Ilmu Sosbud

Harus Bertindak

1 Desember 2022   10:00 Diperbarui: 1 Desember 2022   10:00 69
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilmu Sosbud dan Agama. Sumber ilustrasi: PEXELS

“Harus bertindak”

 artinya bahwa tindakan itu harus memenuhi standar atau kriteria normatif tertentu. Bahwa manusia bertindak, itu normal (sudah dengan sendirinya).

Bertindak adalah ciri khas setiap makhluk hidup.
Bahwa manusia “harus” bertindak, itu melukiskan eksistensi manusia secara mendalam, karena tindakan manusia tidak hanya berkaitan dengan eksistensinya sebagai makhluk hidup, melainkan juga mencetuskan nilai-nilai manusiawi.

Makna terminologi“harus”
 mengedepankan pemahaman bahwa tindakan manusia harus memenuhi syarat moral atau etis tertentu.Tindakan manusia adakah pencetusan dirinya. Jika disimak secara sepintas saja, jelas manusia secara konkret direpresentasi dan ditentukan oleh tindakannya.

Atau, autentisitas manusia sangat berurusan dengan
perbuatannya. Maurice Blondel berkata bahwa tindakan manusia adalah representasi dirinya yang paling umum. Selain yang paling umum, tindakan
manusia juga merupakan representasi dirinya yang paling lengkap. Dengan tindakannya, manusia menghadirkan dirinya secara memesonakan.

Lebih lanjut Blondel menulis, “Tindakan adalah fakta yang paling menyeluruh sekaligus konstan dalam hidupku.” Blondel hendak menegaskan bahwa tindakan adalah realitas yang paling meyakinkan
perihal siapa dirinya.

Jika manusia hendak mengomunikasikan diri kepada
sesamanya, Tuhannya, atau siapa pun, dia pasti merealisasikannya dalam tindakan.

 Hampir tidak ditemukan sarana lain untuk itu selain melalui tindakan. Sudah barang tentu tindakan di sini tidak dimaksudkan sebagai tindakan yang sembarangan, melainkan tindakan yang sungguh keluar dari dirinya sebagai manusia.

Tindakan itu membangun pengalaman. Apa yang disebut dengan pengalaman langsung menunjuk pada rangkaian peristiwa dari suatu perbuatan. Misalnya: kita mengalami kasih ibu,memaksudkan semata-mata
kita mengalami rangkaian peristiwa dan tindakan ibu yang menampilkan kasih.Tindakan manusia tidak tunggal.

Pernyataan ini bukan hendak mengatakan bahwa tindakan manusia itu jamak. Di sini yang menjadi fokus
penelaahan filosofis kita bukan pada realitas banyaknya jumlah tindakanmanusia.

 Tindakan manusia tidak tunggal, maksudnya: tindakan manusia itu kompleks, dinamis, dan kaya akan proses. Mengapa demikian? Karena manusia sebagai subjek dari tindakannya adalah makhluk yang kompleks
pula, berbeda dengan binatang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ilmu Sosbud Selengkapnya
Lihat Ilmu Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun