Mohon tunggu...
I Hafizal
I Hafizal Mohon Tunggu... Lainnya - Karyawan

Ergo est scribo

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Menanggapi Peristiwa dengan Bijak

30 Desember 2021   19:45 Diperbarui: 31 Desember 2021   06:16 189 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi Melihat Opini Jelek. Sumber: Tenor.com

Tahun 2021 hampir berakhir. Kita akan segera masuk di tahun berikutnya yang menandakan bahwa kita sudah hampir 2 tahun berdampingan dengan Corona Virus. Di tahun ini pun selain hidup terganggu oleh Covid, banyak peristiwa telah terjadi. Banyak hal-hal besar telah terjadi dan banyak juga hal-hal lokal yang tengah viral.

Dari maraknya kasus artis tertangkap karena narkoba, artis yang 'berpulang', kasus pelecehan seksual, satu hari satu oknum, hingga bencana besar lainnya.

Kemudian kita hadir di sana untuk memberi kritik, saran, dan pendapat yang bahkan kita bukan sebagai ahlinya dalam peristiwa yang tengah terjadi.

Ketika di tahun sebelumnya mendadak semua orang menjadi ahli virus, di tahun ini kita berlomba dalam memberikan opini jelek.

Jagat twitter tengah dihebohkan dengan akun-akun yang menanggapi komentar secara serampangan. Komentar tak berisi dan cenderung menyakiti hati. Omongan yang terlihat seperti dari pikiran tidak berilmu. Asbun. Asal  bunyi. Menjadikan komentarnya disebut dengan opini jelek.

Semakin sering terjadinya pro dan kontra antar akun menjadikan jagat twitter seakan menjadi ruang debat terbuka. Masih mirip seperti artikel saya sebelumnya di sini. Bahwa semakin ramai yang ingin mengambil andil untuk menjadi bagian dari media sosial. Seakan merasa bahwa dirinya juga perlu ikut mengutarakan isi pikiran.

Namun kali ini saya hanya ingin mencoba mengerucutkan yang (mungkin) seharusnya kita lakukan ketika ada peristiwa viral nan heboh sedang terjadi.

Melakukan Riset

Sebelum kita terburu-buru untuk ikut menyahut di kolom komen atau membalas cuitan seseorang yang sedang mengutarakan suatu kejadian atau peristiwa, ada baiknya kita mengetahui arah pembicaraan yang sedang dipublikasikan. Membacanya perlahan dan mencari kecocokan kebenaran tentang hal yang sedang dibicarakan. Membandingkannya dengan opini yang lain. Mencari tahu sendiri faktanya dengan mencari media berita yang lebih valid yang ditulis oleh jurnalis yang valid juga. Sehingga kita tahu fakta asli dari peristiwa/kejadian yang terjadi.

Membaca Perbedaan

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan