Mohon tunggu...
H. H. Sunliensyar
H. H. Sunliensyar Mohon Tunggu... Kerani Amatiran

Toekang tjari serpihan masa laloe dan segala hal jang t'lah oesang, baik jang terpendam di bawah tanah mahoepun jang tampak di moeka boemi

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Menguak Keberadaan Padi Sebesar Buah Kelapa, Ternyata .....

5 April 2020   16:51 Diperbarui: 5 April 2020   17:28 190 3 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Menguak Keberadaan Padi Sebesar Buah Kelapa, Ternyata .....
Bulir padi berukuran raksasa dari Selali, Bengkulu. Sumber: Tempo.co

Dulu sekali, nenek dan kakek saya pernah bercerita tentang asal usul padi. Konon buah padi yang ada sekarang tidaklah sama bentuknya dengan padi di zaman nenek moyang. Dulu, bulir padi sebesar buah kelapa. Kulitnya seperti sebuah cangkang yang mirip dengan tempurung kelapa. Apabila cangkang padi itu dibuka maka keluarlah butiran beras dari dalamnya. "nenek moyang kita tak perlu kerja keras untuk menanak nasi, tinggal membuka cangkang padi keluarlah beras yang langsung bisa dimasak menjadi nasi", ujar beliau. 

Namun para leluhur tidak bersyukur dengan keadaan demikian, mereka tetap mengeluh  karena harus membuka cangkang padi seperti membuka tempurung kelapa tiap harinya. Keluhan mereka langsung dijawab Tuhan dengan mengubah wujud padi seperti  yang sekarang. Bulirnya kemudian mengecil dan mereka pun memerlukan waktu  yang lebih panjang untuk memprosesnya menjadi nasi, mulai dari menjemur, menumbuk, menampi hingga menanaknya.

Tampaknya, cerita  wujud bulir padi sebesar buah kelapa di masa lampau tidak hanya kekal pada masyarakat Kerinci saja.  Di desa Halunuk, Kalimantan, masyarakat adat Dayak Meratus memiliki cerita yang serupa. Mereka percaya bahwa dulunya bulir padi sebesar buah kelapa. Menurut mereka, cerita itu bukanlah mitos belaka. Hal ini dibuktikan dengan benda pusaka peninggalan leluhur mereka berupa cangkang padi seperti batok kelapa yang disimpan di Balai Bayumbung. Namun sayangnya, benda pusaka itu telah musnah akibat kebakaran di masa lalu sehingga tidak bisa dilihat lagi (Lihat di sini).

Meski bukti penting itu telah musnah di pelosok Kalimantan. Namun, bukti adanya padi sebesar buah kelapa masih bisa disaksikan di Desa Selali, Kecamatan Pinoraya, Kab. Bengkulu Selatan. Bentuknya sangat mirip dengan bulir padi dan terlihat ringan bila diangkat. Sebagaimana yang dilansir oleh tempo.co  (lihat di sini), padi seukuran kelapa itu (red. padi besak) dibawa oleh leluhur masyarakat setempat yang bernama Sri Galir-Rajo Mangkuto Alam dari Pagaruyung,  dua ratus tahun silam. Sang leluhur kemudian menanam padi besak itu di Selali dan diteruskan oleh keturunannya. Sebagai bentuk penghormatan, padi besak itu tidak lagi ditanam sekarang. Hanya kulitnya saja yang masih disimpan sebagai pusaka oleh masyarakat. Kulit padi besak itu senantiasa dikeluarkan saat hendak menggelar tradisi turun ke sawah oleh tokoh adat di sana. 

Seorang tokoh adat di Selali, Bengkulu memperlihatkan padi besak ke masyarakat. Youtube Courtesy
Seorang tokoh adat di Selali, Bengkulu memperlihatkan padi besak ke masyarakat. Youtube Courtesy
Di Kerinci pun, juga terdapat bukti serupa  yang disebut sebagai kungkung padi gedang (baca: cangkang padi besar) oleh masyarakat. Cangkang padi itu menjadi palladia atau barang yang dianggap keramat oleh luhah (red. klan/suku) Rajo Simpan Bumi yang bermukim di Baratlaut Lembah Kerinci. Tempat-tempat lain di Sumatra juga mengklaim memiliki pusaka berupa kulit padi raksasa. Bentuknya seperti tempurung kelapa yang lonjong baik utuh maupun  telah dibelah menjadi dua bagian.

Cangkang padi masa lampau yang diyakini berukuran raksasa. Dok. Santo Sabha
Cangkang padi masa lampau yang diyakini berukuran raksasa. Dok. Santo Sabha

Sayangnya, cerita dan bukti cangkang padi sebesar kelapa itu tidak didukung oleh bukti arkeologis. Padi yang ada sekarang bentuknya tak jauh berbeda dengan padi yang pertamakali dibudidayakan oleh manusia sejak sekitar 10000 tahun yang lalu. Bukti-bukti arkeologis menunjukkan bahwa budidaya padi pertamakali dilakukan oleh manusia yang menghuni kawasan lembah Sungai Yangtze, di Cina. Budidaya padi kemudian menyebar ke India dan ke Asia Tenggara. Para penutur Austronesialah yang membawa dan menyebarkan cara bertanam padi ke Kepulauan Melayu atau Nusantara. Buktinya berupa temuan sisa padi di Gua Niah Serawak yang berada dalam satu lapisan budaya dengan benda-benda neolitik lainnya. Temuan arkeologi tersebut diperkirakan berasal dari masa 4000 tahun yang lalu.

Baca juga: Bukti Baru Awal Pertanian Padi di Asia Tenggara Ditemukan di Kerinci, Jambi

Lantas bagaimanakah dengan bukti cangkang padi berukuran raksasa tersebut?

Meskipun belum ada penelitian ilmiah terhadap benda-benda yang diyakini sebagai bagian dari padi raksasa tersebut. Namun dari pengamatan saya yang terbatas ini, tampak bahwa benda-benda tersebut sesungguhnya bukanlah bagian dari tanaman padi raksasa. Akan tetapi, bagian dari tanaman lain yang dibentuk sedemikian rupa sehingga terlihat mirip dengan bentuk bulir padi. Utamanya, bagian dari batok kelapa. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x