Mohon tunggu...
H. H. Sunliensyar
H. H. Sunliensyar Mohon Tunggu... Kerani Amatiran

Toekang tjari serpihan masa laloe dan segala hal jang t'lah oesang, baik jang terpendam di bawah tanah mahoepun jang tampak di moeka boemi

Selanjutnya

Tutup

Kotaksuara Artikel Utama

Dua Kubu Saling Lempar Hoaks, Masyarakat Tambah Linglung

13 Januari 2019   23:54 Diperbarui: 14 Januari 2019   08:59 790 12 4 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Dua Kubu Saling Lempar Hoaks, Masyarakat Tambah Linglung
Kubu 01 dan 02 (sumber: ANTARA FOTO/Widodo S. Jusuf)

Menjelang pilpres mendatang, tampaknya pendukung dua kubu paslon, 01 dan 02, makin gencar menebar pesona. Tetapi pesona yang mereka tebarkan tidak membawa suasana sejuk dan damai di tengah masyarakat.

Suasana malahan semakin panas, meresahkan, dan menegangkan. Di TV dapat kita lihat tayangan debat kusir, di medsos para pendukung salih hujat, benar-benar seperti perang dingin antarpendukung. 

Suasana tegang ini karena para pendukung kedua kubu menggunakan pola yang sama untuk meraih simpati masyarakat yaitu isu agama dan menyebar hoaks.

Isu agama yang mereka gunakan misalnya kemampuan menjadi imam shalat, kemampuan berwudhu, baca alqur'an, dan hal tetek bengek lainnya yang sama sekali tidak berhubungan dengan kemampuan seseorang dalam mengelola dan memimpin bangsa. 

Memangnya ajang pilpres ini untuk memilih imam masjid dan Qari'? Kalau iya tuh banyak lulusan-lulusan pesantren, universitas-universitas Islam ternama, mengapa parpol tidak memilih mereka saja?

Menebar hoaks juga dilakukan oleh pendukung dua kubu. Kubu 01 misalnya diserang hoaks tentang bangkitnya PKI, keturunan Cina, dan lain sebagainya oleh pendukung 02. Sebaliknya kubu 02 diserang hoaks tentang bangkitnya Orde Baru, Prabowo mualaf, dan pelanggar HAM, ingin mendirikan negara khilafah, dan lain sebagainya. 

Hoaks lain yang berpotensi merugikan kedua kubu adalah hoaks tujuh kontainer surat suara tercoblos. Hoaks yang satu ini dapat merusak kepercayaan masyarakat terhadap hasil pilpres mendatang. Tak kira siapapun yang menjadi pemenang. 

Hal  yang menarik  lainnya adalah strategi menyerang lawan. Jika kubu 01 selalu mengorek kata-kata keliru yang dilontarkan Prabowo untuk digoreng dan dikupas selama mungkin. Maka kubu 02 menggunakan diksi-diksi yang menyeramkan dalam menyerang kebijakan-kebijakan Jokowi

Begitu pula dalam mempertahankan diri. Kubu 01 selalu "ngeles" bahwa ketidakberhasilannya karena "warisan" masalah negara yang disebabkan oleh presiden-presiden sebelumnya dan hal yang diklaim sebagai keberhasilan dianggap murni karena kerja keras Jokowi dan kabinetnya. 

Kubu 02 pun begitu pula adanya, ketika isu-isu masalah ceramah dan pidato Prabowo merebak para pendukungnya "ngeles" bahwa kata-kata yang salah itu bukan hal substansial yang disampaikan oleh Prabowo.

Pola dan strategi "nyeleneh" yang digunakan oleh para pelakon politik membuat rakyat semakin linglung dan muak. Tak ayal mereka lebih  memilih paslon 10, Koalisi Trojal-Trojol Maha Asyik sebagai penghibur diri di tengah kecamuk antarpendukung.

Pilpres kali ini mendedahkan betapa semakin menurunnya etika para politisi dalam berkompetisi. Mereka tidak menggunakan cara-cara yang mencerdaskan dan menggembirakan.

Di sana-sini rakyat saling berselisih antarkeluarga karena beda pilihan politik. Sampai-sampai di Gorontalo ada makam yang dipindahkan karena perselisihan dan perbedaan pilihan politik antar keluarga. 

Terkait hoaks yang disampaikan sebelumnya, tampaknya mesti didefinisikan lagi artinya. Kata "hoaks" selama musim kampanye hingga hari H pencoblosan tidak bisa diartikan lagi sebagai berita bohong. 

Akan tetapi, hoaks dalam konteks ini diartikan sebagai alat atau medium untuk menjatuhkan lawan agar pihak lawan diragukan kredibilitasnya oleh masyarakat sehingga tidak dipilih saat pilpres mendatang.

Kini hoaks bukanlah lagi tentang benar dan salah, fakta dan kebohongan. Akan tetapi yang mana yang paling banyak diyakini. Pendukung kedua kubu, mereka yang menciptakan, mereka yang meyakini dan mereka pula yang menyebarkan, namun apakah masyarakat percaya? Tentu tidak semua.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x