Mohon tunggu...
Hadi Santoso
Hadi Santoso Mohon Tunggu... Penulis - Penulis. Pencerita. Pewawancara.

Pernah sewindu bekerja di 'pabrik koran'. The Headliners Kompasiana 2019 dan 2020. Nominee 'Best in Specific Interest' Kompasianival 2018. Saya bisa dihubungi di email : omahdarjo@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Lupakan Final Pahit Piala Thomas 2016, Saatnya Membalas Denmark di Rumahnya

16 Oktober 2021   11:49 Diperbarui: 16 Oktober 2021   13:12 175 8 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Anthony Ginting (kiri) akan bersua Viktor Axelsen saat Indonesia jumpa Denmark di semifinal Piala Thomas, Sabtu (16/10)/KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMO 

Pertandingan melawan tuan rumah Denmark di semifinal Piala Thomas 2020, Sabtu (16/10) malam nanti, membawa ingatan tim putra Indonesia ke momen final Piala Thomas 2016 silam.

Ketika tim putra Indonesia kalah dramatis 2-3 dari Denmark di final. Setelah enam tahun menunggu final sejak 2010, yang terjadi malah momen pahit.

Malam pahit di Kunshan China itu masih lekat dalam ingatan Anthony Sinisuka Ginting, Hendra Setiawan dan Mohammad Ahsan. Ketiganya ikut bermain di final. Dan, mereka masih menjadi bagian di tim Thomas Indonesia tahun ini.

Kala itu, Hendra/Ahsan yang main di game kedua, bisa meraih poin kemenangan dan menyamakan skor 1-1 usai Denmark merebut poin pertama lewat Viktor Axelsen yang mengalahkan Tommy Sugiarto.

Namun, Ginting yang kala itu berusia 19 tahun dan main di game ketiga, kalah dari Jan O Jorgesen. Pasangan Angga Pratama/Ricky Karanda Suwardi menyamakan skor 2-2.

Game kelima menjadi laga penentuan. Sayangnya, Ihsan Maulana Mustofa yang kala itu berusia 20 tahun, kalah dari Hans-Kristian Vittinghus.

Denmark pun meraih gelar Piala Thomas untuk kali pertama. Sementara Indonesia harus menunggu lebih lama, kapan bisa kembali juara sejak terakhir memenangi Piala Thomas pada 2002 silam.

Waktunya revans, mengalahkan Denmark di rumahnya

Ya, malam final di Kunshan China itu tentu belum lenyap dari ingatan pemain-pemain Indonesia. Terpenting, kekalahan di final itu tidak menyisakan trauma. Namun, menjadi motivasi untuk berbalik mengalahkan Denmark.

Ginting dan kawan-kawan harus menjadikan semifinal nanti sebagai kesempatan untuk melakukan revans. Momen untuk mengubur ingatan kelam final Piala Thomas 2016.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bulutangkis Selengkapnya
Lihat Bulutangkis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan