Mohon tunggu...
Hadi Santoso
Hadi Santoso Mohon Tunggu... Penulis - Penulis. Pencerita. Pewawancara.

Pernah sewindu bekerja di 'pabrik koran'. The Headliners Kompasiana 2019 dan 2020. Nominee 'Best in Specific Interest' Kompasianival 2018. Saya bisa dihubungi di email : omahdarjo@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Artikel Utama

Menengok Kembali Cara Kita Mengasuh Anak, Anda Tipe Orangtua yang Mana?

16 September 2021   10:28 Diperbarui: 16 September 2021   17:21 156 16 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Menengok Kembali Cara Kita Mengasuh Anak, Anda Tipe Orangtua yang Mana?
Ilustrasi pola asuh orangtua membantu anak untuk bersosialisasi dengan lingkungan. | Sumber: Shutterstock via Kompas.com

Dimulainya pembelajaran tatap muka di sekolah menjadi pengalaman baru bagi dua anak saya. Untuk kali pertama setelah sekitar 1,5 tahun belajar daring dari rumah, mereka kini belajar di sekolah.

Saya menyebut pengalaman baru bagi dua anak saya bukan karena mereka baru bersekolah dalam artian masuk kelas 1.

Si kakak kini kelas 5 SD dan adiknya kelas SD. Pengalaman baru karena akan bertemu dengan teman-teman yang baru. Bukan teman-teman sebelumnya. Pandemi membuat saya mengambil keputusan memindahkan sekolah mereka.

Ketika saya mengantar mereka, saya tidak lantas pulang. Saya mematung di depan sekolah selama beberapa menit.

Mengamati mereka yang menunggu jam masuk sekolah. Melihat bagaimana mereka bertemu dengan teman-teman barunya. Saya merasa cemas bila mereka merasa asing di sekolah barunya.

Sepulang sekolah di hari pertama, saya bertanya ke mereka, apakah sudah berkenalan dengan teman-teman baru mereka. Keduanya menggeleng. Tapi mengaku senang dengan cara gurunya mengajar yang menurut mereka tidak membosankan.

Beberapa hari kemudian, ketika menjemput si kakak pulang sekolah, tanpa ditanya, dia semangat berujar.

"Ayah, kakak sudah punya teman buanyaak. Sekolahnya menyenangkan,' ujar si kakak yang tentu saja membuat saya lega.

Esoknya, giliran si adik yang masuk sekolah. Hari kedua. Dibanding kakaknya yang memang mudah bergaul dengan siapa saja, bocah berusia 8 tahun ini memang lebih selektif dalam memilih teman. Namun, dia senang bercerita. Bila sudah kenal, ada saja yang ingin dia ceritakan.

"Yah, adik sudah punya teman di kelas. Tadi pak gurunya sueruu ngajarnya," ujar si adik bersemangat bercerita di atas motor yang melaju.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan