Mohon tunggu...
Hadi Santoso
Hadi Santoso Mohon Tunggu... Penulis - Penulis. Pencerita. Pewawancara.

Pernah sewindu bekerja di 'pabrik koran'. The Headliners Kompasiana 2019 dan 2020. Nominee 'Best in Specific Interest' Kompasianival 2018. Saya bisa dihubungi di email : omahdarjo@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Artikel Utama

Tangan Dingin Eng Hian, "Perjodohan" Greysia/Apriyani, dan Medali Emas Olimpiade

3 Agustus 2021   15:23 Diperbarui: 3 Agustus 2021   20:04 1461 18 4
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tangan Dingin Eng Hian, "Perjodohan" Greysia/Apriyani, dan Medali Emas Olimpiade
Ganda putri Indonesia, Greysia Polii/Apriyani Rahayu meluapkan kegembiraan bersama sang pelatih ganda putri, Eng Hian, saat berhasil menang di laga semifinal Olimpiade Tokyo 2020. (Foto: Kompas.com/NOC Indonesia)

Sukses ganda putri Indonesia, Greysia Polii dan Apriyani Rahayu meraih medali emas bulutangkis Olimpiade 2020, Senin (3/8) menyisakan banyak cerita.

Itu raihan medali emas pertama bagi Indonesia di Olimpiade 2020. Juga medali emas pertama bagi ganda putri Indonesia setelah menunggu 29 tahun sejak bulutangkis dimainkan di Olimpiade 1992 Barcelona.

Bagi Greysia (33 tahun) dan Apriyani (23 tahun), pencapaian ini menjadi puncak prestasi dalam karier mereka. Sebab, dalam olahraga prestasi, Olimpiade-lah yang tertinggi.

Tentu saja, kita harus mengapresiasi perjuangan Greysia/Apriyani.  Mereka tidak hanya berjuang di lapangan. Mereka juga jatuh bangun dalam persiapan road to Olimpiade. Terlebih, berlatih dan bertanding di masa pandemi tidaklah mudah. Tapi, mereka bisa memperlihatkan ketabahan yang luar biasa.

Tangan dingin pelatih Eng Hian

Ya, kerja keras, kesabaran, dan ketenangan yang mereka tunjukkan di setiap pertandingan di Olimpiade 2020 hingga akhirnya membuahkan pencapaian tertinggi, patut diacungi dua jempol.

Namun, jangan lupakan peran sang pelatih ganda putri, Eng Hian (44 tahun).

Ya, sukses Greysia dan Apriyani di Olimpiade 2020 tidak lepas dari peran dan tangan dingin coach Eng Ian dalam memoles mereka. Merujuk maknanya, tangan dingin dalam Kamus Besar Bahasa Indonesia (KBBI) dimaknai sifat selalu membawa hasil. Eng Hian punya karakter tangan dingin itu.

Mengutip komentar legenda bulutangkis Indonesia, Hariyanto Arbi di akun Instagramnya, bahwa di balik atlet yang hebat ada pelatih-pelatih hebat yang mendampingi mereka.

"Peran pelatih ini memegang peranan penting. Karena ibarat produk bagus, selain bahannya harus bagus tentunya mesin cetaknya harus bagus," tulis Hariyanto Arbi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bulutangkis Selengkapnya
Lihat Bulutangkis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan