Mohon tunggu...
Hadi Santoso
Hadi Santoso Mohon Tunggu... Penulis - Penulis. Pencerita. Pewawancara.

Pernah sewindu bekerja di 'pabrik koran'. The Headliners Kompasiana 2019 dan 2020. Nominee 'Best in Specific Interest' Kompasianival 2018. Saya bisa dihubungi di email : omahdarjo@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Bulutangkis Pilihan

Atlet Badminton Suriname Positif, Ginting dkk Jalani Prokes Superketat Jelang Olimpiade

16 Juli 2021   11:29 Diperbarui: 16 Juli 2021   20:21 150 9 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Tim bulutangkis Indonesia yang akan tampil di Olimpiade 2020 saat berangkat ke Tokyo, Jepang beberapa waktu lalu/Foto: badmintonindonesia.org

Para atlet Indonesia yang akan tampil di Olimpiade Tokyo 2020 tidak hanya harus berjuang meraih medali untuk negara. Mereka juga harus menjaga kesehatan selama berada di Tokyo.

Bagi pebulutangkis Indonesia yang pernah tampil di Olimpiade sebelumnya seperti Hendra Setiawan, Mohammad Ahsan, Greysia Polii dan Praveen Jordan, musuh mereka kini ada dua. Tidak hanya lawan yang mereka hadapi di lapangan, tetapi juga ancaman virus.

Pasalnya, gelaran Olimpiade yang sempat ditunda setahun ini masih berada dalam bayang-bayang ancaman Covid-19. Laksana hantu, virus ini tidak kasat mata. Tapi menyeramkan seperti yang ada di film.

Terlebih, data yang dilansir oleh Reuters kemarin, Tokyo saat ini masih memberlakukan keadaan darurat hingga setelah Olimpiade berakhir pada 8 Agustus.

Dikutip dari Kontan, ibu kota Jepang ini mencatat 1.149 kasus Covid-19 baru pada hari Rabu (14/7) lalu. Itu jumlah terbesar dalam hampir enam bulan.

Karenanya, tidak semua publik di negeri Sakura mendukung gelaran Olimpiade. Sebagian masyarakatnya cemas bila event multi olahraga terbesar di dunia ini akan memicu gelombang infeksi.

Memang, selama Olimpiade, penonton tidak akan dizinkan masuk ke tempat-tempat olahraga. Penerapan protokol kesehatan ketat untuk semua kontingen Olimpiade.

Toh, namanya kekhawatiran tidak serta merta hilang. Apalagi, ada ribuan atlet dari seluruh dunia yang akan berada di lapangan dan gelanggang olahraga di Tokyo.

Sebagai contoh, gelaran All England pada Maret 2021 lalu, dihantui Covid-19 yang berujung didiskualifikasinya pemain-pemain Indonesia. Kala itu, rombongan pemain Indonesia dituding berada satu pesawat dengan seorang penumpang yang diketahui positif.

Pemain badminton Suriname gagal tampil karena positif Covid-19

Nah, bayang-bayang kejadian pahit di turnamen All England tersebut belum hilang.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
Mohon tunggu...

Lihat Konten Bulutangkis Selengkapnya
Lihat Bulutangkis Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan