Mohon tunggu...
Hadi Santoso
Hadi Santoso Mohon Tunggu... Tukang Nulis

Pemungut kisah dari lapangan. Pernah bekerja di "pabrik koran". Nominasi kategori 'Best in Specific Interest' Kompasianival 2018. Saya bisa dihubungi di email : omahdarjo@gmail.com.

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Menengok Peluang Dua Wakil Asia di Copa America 2019

18 Juni 2019   15:41 Diperbarui: 18 Juni 2019   19:07 0 12 4 Mohon Tunggu...
Menengok Peluang Dua Wakil Asia di Copa America 2019
Jepang dibanti Chile di laga perdana Grup C Copa America 2019 tadi pagi/Foto: The AFC

Pesta gol terjadi ketika juara bertahan, Chile, menang besar 4-0 atas Jepang di pertandingan pertama Grup C Copa America 2019 yang digelar di Estadio do Morumbi, Sao Paulo, Brasil, Selasa (18/6) pagi tadi.

Chile mengalahkan Jepang. Lho, bukannya Copa America itu turnamen sepak bola yang dikhusukan untuk negara-negara di Benua Amerika Latin, tapi mengapa kok ada Jepang? Bukannya Jepang itu tim Asia?

Benar. Copa America yang merupakan turnamen sepak bola antara negara paling tua di dunia (bahkan lebih tua dari Piala Dunia) memang merupakan kejuaraan bagi negara-negara di Amerika Selatan. Dari 10 negara di Amerika Selatan, semuanya ikut serta.

Namun, sejak edisi penyelenggaraan tahun 1993 silam, panitia Copa America selalu memberikan dua tiket undangan kepada dua negara di luar benua Amerika Latin. Bila awalnya hanya negara Amerika Utara seperti Meksiko ataupun Amerika Serikat yang rutin diundang, negara Asia kemudian juga diundang untuk ikut berpartisipasi seperti halnya Jepang di Copa America 2019 ini.

Dengan jumlah peserta menjadi 12 negara, penyelenggaraan Copa America menjadi lebih menarik. Turnamen yang digelar mulai tahun 1916 ini jadi mengenal babak knock out dari perempat final, semifinal hingga final.

Dulunya, hanya 10 negara Amerika Latin saja yang tampil. Yakni Uruguay, Argentina, Brasil, Chile, Paraguay, Kolombia, Peru, Bolivia, Venezuela dan Ekuador. Turnamennya hanya digelar dengan membagi 10 negara itu ke dalam dua grup. Lantas, dua tim peringkat teratas dari dua grup itu akan masuk putaran final. Tim yang memuncaki klasemen grup final, akan menjadi juara.

Jepang tampil sebagai undangan bersama Qatar
Sebenarnya, bukan kali ini saja, Jepang tampil di Copa America. Tahun ini merupakan partisipasi kedua Tim Samurai Biru. Kali pertama Jepang tampil di Copa America pada tahun 1999 di Paraguay.

Bedanya, di Copa America edisi kali ini, Jepang tidak sendirian datang dari benua Asia. Jepang tampil sebagai undangan di Copa America 2019 bersama Timnas Qatar. Keduanya merupakan finalis Piala Asia 2019 yang digelar di Uni Emirat Arab pada Januari lalu.

Kita tahu, Qatar akhirnya menjadi juara Asia untuk kali pertama setelah menang 3-1 di final dengan salah satu gol dicetak penyerang subur mereka, Almoez Ali. Prestasi itu juga menjadi "kampanye" bagi Qatar bahwa mereka siap menjadi tuan rumah "bukan kaleng-kaleng" di Piala Dunia 2022 mendatang.

Bagaimana peluang Jepang dan Qatar?

Tadi pagi, Jepang babak belur dihajar Chile 0-4. Jepang yang tampil dengan beberapa pemain terbaiknya saat ini, termasuk Takefusa Kubo yang kabarnya direkrut Real Madrid Castilla, ternyata tak berdaya. Justru, Chile yang tampil dengan pemain-pemain lawasnnya, tampil perkasa.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
KONTEN MENARIK LAINNYA
x