Mohon tunggu...
Gurgur Manurung
Gurgur Manurung Mohon Tunggu... Konsultan - Lahir di Desa Nalela, sekolah di Toba, kuliah di Bumi Lancang Kuning, Bogor dan Jakarta

Petualangan hidup yang penuh kehangatan

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Konsekuensi Berbohong demi Kebaikan dalam Tragedi Brigadir J

6 September 2022   12:49 Diperbarui: 6 September 2022   13:07 521 20 3
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sumber : femina.co.id

Ketika kuliah  dulu  kami sering berdebat soal  apakah boleh  berbohong demi kebaikan?   Tidak ada titik temu   soal makna berbohong demi kebaikan.   

Debat bohong demi kebaikan itu ada di  berbagai   ruang dan  tempat. Kini muncul pertanyaan, "apa pendapat anda ketika puluhan tersangka  polisi karena  dugaan berbohong dalam kasus   pembunuhan   brigadier J?"  mungkinkah mereka  berpikir  berbohong demi kebaikan ketika melakukannya?"  pertanyaan   kunci  dalam debat bohong demi kebaikan adalah kebaikan siapa  agar berbohong dibenarkan?

Debat  berbohong demi kebaikan nampaknya belum selesai hingga kini.  Akibatnya  cukup banyak yang menanggung akibatnya seperti jabatan yang dicopot  dan akibat paling besar adalah orang yang berbohong tidak dipercaya orang lain.  Betapa malunya seseorang yang pendidikannya tinggi, jabatannya  strategis  tetapi sering berbohong. 

Bahkan ada yang menyebut kalau tidak pandai berbohong mana bisa menjadi pejabat?  Loh, bukankah kita  sering mendengar apa yang disebut dengan integritas?

Dalam kasus pembunuhan   brigadir J  kita menyaksikan banyak  kebohongan. Kebohongan itu diawali dari cerita  bahwa brigadir  J meninggal karena   terjadi tembak menembak brigadir J  dengan bharada E.    Kemudian tidak lama kemudian FS mengakui bahwa  dia ikut menembak. 

Kemudian dilanjutkan dengan   sejumlah polisi yang mengikuti  skenario awal  dari FS.   Pengacara  Patra M Zen juga merasa dibohongi hingga dia menyampaikan informasi yang  tidak akurat kepada publik.   Tragedi pembunuhan brigadir J  menunjukkan kebohongan yang berkelanjutan.

Kini muncul lagi  dugaan  kebohongan yang dilakukan  ibu PC  tentang pengakuannya  bahwa  brigadier J melakukan pelecehan  seks terhadap dirinya.  Pengakuan seperti ini tidak lazim karena   dari aspek perilaku  biasanya yang superior yang melakukan pelecehan terhadap  inferior.  

Rasionalitasnya tidak memungkinkan  anak buah suami   melakukan pelecehan seks terhadap ibu PC.  Sulit sekali diterima akal  jika brigadier J  melakukan seks terhadap ibu PC secara tiba-tiba.

Apakah mungkin brigadier J secara tiba-tiba  melakukan pelecehan seks terhadap tuannya?   Jikalaupun  brigadier J melakukan hal yang dianggap pelecehan seks, patut diduga  selama ini ada  sinyal yang memungkinkan  brigadier J melakukannya.   Tetapi, jika melihat  latar belakang berigadir J dan berbagai informasi   dan   budaya  brigadir rasanya tidak memungkinkan  hal itu terjadi.

Jika kita melihat  kasus ini, muncul juga pertanyaan  dalam rangka apa  ibu PC berbohong ?  Apakah dalam rangka  meringkankan hukuman atau ada  harapan  FS  bebas dari hukuman jika pelecehan seks ini  dapat dibuktikan?    FS  telah mengakui bahwa   dirinya  melakukan penembakan terhadap    brigadier J. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan