Mohon tunggu...
Kompasianer METTASIK
Kompasianer METTASIK Mohon Tunggu... Lainnya - Menulis itu Asyik, Berbagi Kebahagiaan dengan Cara Unik

Metta, Karuna, Mudita, Upekkha

Selanjutnya

Tutup

Lyfe Pilihan

Mengikis Keinginan Duniawi dengan Cara yang Asyik

28 November 2022   19:09 Diperbarui: 28 November 2022   19:08 449
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Mengikis Keinginan Duniawi Dengan Cara Yang Asyik (gambar: independent.ie, diolah pribadi)

Kisah ini dimulai dari tahun 2019 ketika saya didiagnosa mengidap kanker nasofaring (bagian hulu kerongkongan yang berhubungan dengan indra pencium/hidung). Dokter spesialis onkologi/radiologi menyarankan kemoterapi sebanyak 6 kali dan radioterapi sebanyak 33 kali. Saya segera menjalaninya karena memang sudah dalam kondisi sulit bernafas. Tiada pilihan lain bagi saya selain harus menghadapi risiko-risiko dari pengobatan ini.

Setelah menjalaninya selama satu setengah bulan, efek samping dari pengobatan ini mulai muncul. Indra pendengar (telinga) menjadi kurang baik. Akhirnya saya hanya bisa menangkap suara sayup-sayup sehingga untuk berkomunikasi dengan orang lain, saya terpaksa harus memohon kepada si pembicara untuk memperkeras suaranya. Jadi jika ada yang lewat pas sewaktu kami sedang berkomunikasi, pasti mengira kami sedang bertengkar, he he he.

Berikutnya indra penglihat (mata) yang terkena dampaknya. Sudut pandang mata kiri menyempit. Dan pada tahun 2021 kedua mata terpaksa dioperasi bergantian karena katarak. Awalnya pandangan mengabur dan setelah diperiksa oleh dokter spesialis mata, saya disarankan menjalani operasi katarak.

Lalu giliran bibir yang terkena serangan. Memang bukan indra pengecap (lidah) yang terkena dampaknya, tetapi bibir/mulut memegang peranan penting saat kita ingin mengecap sesuatu, betul kan? Waduh, ampun deh! Sepertinya serangannya datang bertubi-tubi. Dokter menyarankan operasi dengan risiko bentuk bibir menjadi kurang elok. Saya berpikir,"Tidak masalah. Toh sekarang memakai masker sedang ngetrend kok!"

Efek sampingnya yang ternyata sedikit menyulitkan. Untuk memasukkan makanan harus memakai nasopharyngeal tube (selang makanan yang dipasang melalui hidung untuk masuk ke lambung sebagai jalan masuk makanan/minuman) selama seminggu. Untung cuma seminggu, he he he. 

Tetapi itu hanya awalnya saja. Sesudahnya makanan harus diblender seperti bubur cair karena mulut tidak boleh dibuka terlalu lebar, kuatir jahitan operasi terbuka. Nah, jadinya saya seperti bayi besar, ha ha ha, bedanya cuma saya bisa makan sendiri, tidak sampai disuapi, he he he ...

Dari penyakit ini dan ketiga efek samping yang terjadi akibat pengobatan penyakit kanker nasofaring ini seolah menyadarkan saya agar segera mengubah gaya hidup saya yang sering mengejar keinginan duniawi.

Dalam kasus ini, keinginan duniawi yang datang menggoda melalui indra pencium/hidung, indra pendengar/telinga, indera penglihat/mata, dan indra pengecap/mulut yang menimbulkan kemelekatan sehingga sulit melenyapkan ketiga akar kejahatan, yakni dosa/kebencian, lobha/keserakahan, dan moha/kebodohan demi tercapainya kebahagiaan tertinggi/Nibbana.

Nah, bagaimana caranya untuk mengikis keinginan duniawi tersebut dengan cara yang asyik? Ayo kita bahas bersama!

Pertama, indra pencium (hidung) yang biasanya saya gunakan untuk mencium aroma masakan yang lezat, mencium wangi bunga, parfum, dan lain-lain, saya alihkan untuk kegiatan meditasi dengan menggunakan nafas masuk dan nafas keluar sebagai obyek meditasi. Pikiran menjadi tenang dan tidak melekat pada keinginan indriawi.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Lyfe Selengkapnya
Lihat Lyfe Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun