Mohon tunggu...
Grischa Jovamka
Grischa Jovamka Mohon Tunggu... Mahasiswa - Seorang mahasiswi

Hello everybody!!

Selanjutnya

Tutup

Digital

Pengaruh Media Sosial sebagai Kejadian Risiko atas Dunia Tanpa Bersekat

19 September 2021   15:28 Diperbarui: 19 September 2021   15:59 81 0 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Pengaruh Media Sosial sebagai Kejadian Risiko atas Dunia Tanpa Bersekat
shutterstock-519587608-6146ec4d53f9cd575b7a2f32.jpg

Seprti yang tertera dalam artikel Miliki Global Mindset Menghadapi Dunia Tanpa Sekat, dominasi media sosial secara global yang mampu menghancurkan sekat antar negara, wilayah dan zona waktu. Seiring berjalannya waktu, dunia berubah dengan cepat, begitu juga orang-orangnya dan teknologi itu sendiri, teknologi membawa banyak perubahan dalam kehidupan manusia, semakin maju dari hari ke hari, terutama dalam hal Teknologi Informasi atau dalam hal ini, komunikasi elektronik melalui media sosial.

Belasan tahun yang lalu, mailing tampaknya menjadi salah satu cara komunikasi yang paling vital, terutama untuk komunikasi dunia. Sebaliknya, saat ini orang-orang lebih cenderung berkomunikasi dengan cara yang lebih mudah; dengan menatap akun elektronik mereka di ponsel atau melalui komputer mereka dan mengirim pesan bahkan foto, video, dan lain-lain dari akun media sosial mereka. Media sosial yang berkembang ini memberikan banyak dominasi dalam kehidupan saat ini, yang membantu banyak orang untuk menghemat waktu dan uang mereka, memudahkan untuk mendapatkan informasi penting, dan menciptakan komunikasi tanpa sekat serta dunia tanpa sekat.

Yang pertama dan terpenting, dunia saat ini lebih beralih ke media sosial seperti Instagram, Facebook, Twitter dan socmed lainnya. Banyak hal yang membutuhkan komunikasi tanpa batas; dalam bidang pendidikan, bisnis dan bahkan kegiatan sehari-hari, terutama ketika orang asing terlibat.

Dominasi dari media sosial ini adalah bahwa orang-orang bisa mendapatkan informasi penting lebih efisien daripada sebelumnya. Karena ada lebih sedikit perbatasan antar negara, efisiensi untuk mendapatkan informasi yang jauh lebih relevan dan terkemuka lebih tinggi. Orang-orang akan memiliki kemampuan untuk memberikan dan memperoleh informasi secara efektif melalui media sosial seperti Facebook atau Twitter. Misalnya, artis internasional yang telah merencanakan untuk melakukan konser dunia dapat memberi tahu penggemarnya tentang hal itu melalui akun Facebook mereka. Demikian pula, para penggemar juga dapat menanyakan apa saja kepada artis favorit mereka terkait konser tersebut.

Penggunaan media sosial yang semakin berkembang tentu sangat vital dalam kehidupan masyarakat karena memberikan banyak manfaat yang salah satunya disebutkan dalam paragraf di atas. Meski begitu, media sosial dapat dikatakan sebagai salah satu tren atau kejadian yang meningkatkan risiko atas dunia tanpa sekat atau borderless world secara negatif.

Banyak pergolakan sosial budaya yang besar disebabkan oleh media sosial. Hal ini telah mengubah cara keluarga, kolega, dan teman berkomunikasi satu sama lain, dan bahkan cara komunitas terbentuk dan individu menemukan pasangannya. Ini semua memiliki implikasi besar bagi masa depan umat manusia, tetapi mungkin efek yang paling signifikan dari media sosial adalah bahwa hal itu melewati batasan tertentu dari sifat tradisional suatu negara.

Ada sejumlah fenomena geo-politik rumit yang telah berkontribusi pada meningkatnya penghinaan terhadap kebangsaan, khususnya di kalangan orang Barat. Munculnya sikap ini bertepatan dengan datangnya cara yang mudah dan efektif untuk terhubung dengan individu-individu yang berpikiran sama di seluruh dunia, misalnya seperti tindakan  rasisme terhadap ras tertentu.

Media sosial telah menyediakan sarana bagi beragam orang untuk menghindari sensor pemerintah dan tabu budaya yang biasanya membatasi komunikasi dalam bentuk media lain. Minat khusus dan komunitas sub-budaya bermunculan, tersedia bagi siapa pun yang ingin melihat. Kita telah belajar betapa kecilnya dunia ini dan bahwa beberapa remaja, dengan apa yang awalnya dimulai sebagai minat semata, mungkin tiba-tiba bisa menciptakan budaya online baru dengan nama, ritual, dan adat sendiri, menarik jutaan orang yang berpikiran sama yang tidak akan pernah menganggap satu sama lain sebagai orang asing yang aneh. Komunitas segmen ini kemungkinan dapat lebih introspektif dan eksklusif dari negara-negara konvensional, dan budaya mereka terkadang tidak dapat ditembus.

Sebagai contoh kasus, Instagram adalah jaringan media sosial terburuk untuk kesehatan mental dan kesejahteraan menurut survei terbaru dari hampir 1.500 remaja dan dewasa muda. Sementara platform berbasis foto ini mendapat poin untuk ekspresi diri dan identitas diri, hal itu juga dikaitkan dengan tingkat kecemasan, depresi, aksi bullying, dan FOMO (Fear of Missing Out) atau takut ketinggalan. Dari lima media sosial yang termasuk dalam survei, YouTube mendapat nilai tertinggi untuk kesehatan dan kesejahteraan dan merupakan satu-satunya situs yang menerima nilai positif bersih oleh responden. Twitter berada di urutan kedua, diikuti oleh Facebook dan kemudian Snapchatdengan Instagram berada di paling belakang. YouTube juga mendapat nilai tinggi karena memberikan kesadaran akan pengalaman kesehatan orang lain, menyediakan akses ke informasi kesehatan yang dapat dipercaya, dan mengurangi tingkat depresi, kecemasan, serta kesepian responden. Tapi mereka semua juga mendapat nilai negatif, terutama untuk kualitas tidur, bullying, body shaming, dan FOMO. Dan tidak seperti YouTube, empat jaringan lainnya dikaitkan dengan peningkatan depresi dan kecemasan.

Survei #StatusOfMind, yang diterbitkan oleh Royal Society for Public Health, Inggris, memasukkan input dari 1.479 anak muda (usia 14-24) dari seluruh Inggris, Skotlandia, Wales, dan Irlandia Utara. Dari Februari hingga Mei tahun ini, orang-orang menjawab pertanyaan tentang bagaimana platform media sosial yang berbeda berdampak pada 14 masalah berbeda yang terkait dengan kesehatan mental atau fisik mereka.

Studi sebelumnya telah menunjukkan bahwa anak muda yang menghabiskan lebih dari dua jam sehari di situs jejaring sosial lebih bekemungkinan dilaporkan mengalami tekanan psikologis. "Melihat teman terus-menerus saat liburan atau menikmati malam bersama di luar dpat membuat anak muda merasa ketinggalan sesuatu sementara orang lain menikmati hidup,", dari #StatusOfMind. Perasaan ini dapat mempromosikan sikap 'membandingkan dan putus asa'.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x
LAPORKAN KONTEN
Alasan