Mohon tunggu...
Gregorius Nafanu
Gregorius Nafanu Mohon Tunggu... Petani - senang mempelajari hal-hal baru. https://www.facebook.com/greg.nafanu; https://www.instagram.com/gregoriusnafanu; https://www.linkedin.com/in/gregorius-nafanu; https://twitter.com/LuanOenunu

Dari petani, kembali menjadi petani. Hampir separuh hidupku, kuhabiskan dalam kegiatan Community Development: bertani dan beternak, plus kegiatan peningkatan kapasitas hidup komunitas lainnya. Hidup bersama komunitas akar rumput itu sangat menyenangkan bagiku.

Selanjutnya

Tutup

Nature Pilihan

Tabebuya Merambah Nusa Cendana

19 November 2022   11:17 Diperbarui: 19 November 2022   12:22 268
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Kala Tabebuya kuning mekar di depan jalan Kampus Unimor, Kefamenanu (dok foto: Eradis Nafanu)

Tabebuya atau Handroanthus chritrichus kini menjadi ikon Kota Surabaya selain lambang buaya dan hiu putih yang saling beradu kekuatan nan fenomenal itu. Sepanjang jalan Kota Surabaya penuh dengan aneka bunga Tabebuya: putih, pink, kuning, merah dan ungu.

Banyak orang selalu menyempatkan diri untuk ber-swafoto, ketika Tabebuya bersemi. Bagi yang tidak sempat, dapat menikmatinya via unggahan video pendek atau foto-foto nan indah dari sahabat di media sosial. Bagi yang ingin berfoto langsung, bisa datang ke sana ketika bersemi di musim kemarau.

Berita lebih bervariatif, dapat ditonton di youtube dan juga dibaca pada media tertentu. Kompas.com menurunkan berita mekarnya Tabebuya di Surabaya  (2/9/2022) lengkap dengan jumlah pohon yang telah berhasil ditanam di Surabaya sejak tahun 2010.

Ternyata Pemkot Surabaya telah menanam 16.263 pohon Tabebuya seperti yang disampaikan oleh Kepala DLH Kota Surabaya, Agus Hebi Djuantoro melalui Kompas.com. Dari jumlah pohon yang ditanam, 70 persennya atau 11.392 pohon berwarna putih dan pink. Diikuti warna kuning sebanyak 4.609 pohon (28 persen). Sementara 2 persennya berwarna merah (162 pohon) dan ungu (100 pohon).

Aneka bunga Tabebuya bermekaran di jalan protokol Surabaya (dok foto: Pemkot Surabaya via surabaya.kompas.com)
Aneka bunga Tabebuya bermekaran di jalan protokol Surabaya (dok foto: Pemkot Surabaya via surabaya.kompas.com)

Tabebuya Mekar di Nusa Cendana

Lalu, adakah Tabebuya ditanam di tempat lain? Tentu saja ada. Di Timor berjulukan Nusa Cendana ini pun kini sudah menanam pohon Tabebuya setelah bunga ini viral di Surabaya. Pemkot mulai menanamnya di tepi jalan dan taman-taman perkantoran. Bahkan warga pun menjadikan tanaman ini sebagai salah satu koleksi tanaman hias di pekarangan rumahnya.

Masih dalam jumlah kecil, tetapi sudah ada. Di Kota Kupang, di sekitar perkantoran gubernur dan sudah ditanam, dan telah mekar beberapa kali. Paling banyak di Universitas Timor (Unimor) Kota Kefamenanu.

Dari beberapa warna bunga Tabebuya, mayoritas warga menanam warna kuning. Koleksi saya 4 pohon yang belum berbunga ini pun berwarna kuning, pemberian dari tetangga yang baik hati.

Tabebuya warna pink (dok foto: pinterest via dailysia.com)
Tabebuya warna pink (dok foto: pinterest via dailysia.com)

Asal Tabebuya

Nama Tabebuya ternyata telah digunakan sejak tahun 1838 oleh Augustin Pyramus de Candolle untuk pohon berdaun majemuk sederhana yang tumbuh di hutan Amazon, Brazil. Informasi ini dapat dibaca pada beberapa literatur, termasuk dalam dailysia.com.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Nature Selengkapnya
Lihat Nature Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun