Mohon tunggu...
Gordi SX
Gordi SX Mohon Tunggu... Freelancer - Pellegrinaggio

Alumnus STF Driyarkara Jakarta 2012. The Pilgrim, La vita è bella. Menulis untuk berbagi. Lainnya: http://www.kompasiana.com/15021987

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan Pilihan

Bunga Cantik Penggoda Mata

2 Februari 2016   05:36 Diperbarui: 2 Februari 2016   06:45 159 9 5 Mohon Tunggu...

 [caption caption="Bunga di Balkon rumah, indah, cantik, dan menggoda"][/caption]

Bunga cantik menjadi incaran banyak orang. Sayangnya tidak banyak orang yang merawat dan menanam bunga. Untuk menjadi pecinta bunga memang tidak mudah. Penjual bunga yang sukses bukan saja dia yang mampu menjual seluruh bunganya dalam sehari. Penjual bunga yang sukses mestilah dia yang punya hati untuk mencintai bunga. Cinta itulah yang membuat dia bukan saja sekadar menjual tetapi menanam, merawat, membuatnya cantiK hingga menjualnya kepada orang lain.

Bunga mungkin termasuk salah satu tumbuhan yang disepelekan. Maksudnya, tidak banyak yang menaruh perhatian pada bunga. Banyak yang mengabaikan bunga. Biarkan saja bunga itu tumbuh sendiri, menghasilkan wangi indah dan warna menarik, lalu bunga itu pun layu dan mati sendiri. Bunga seperti ini sering kita temui dan kita pun memberinya label seperti bunga tamu. Bunga yang seperti tamu yang datang tak diundang dan pergi tak pamit. Meski demikian, kita tidak dapat memungkiri jika banyak pecinta bunga. Entah pecinta sekadar cinta, sekadar rasa tertarik, sekadar mengagumi, dan pecinta ala kadar lainnya. Bunga—bagaimana pun—mendapat tempat di hati banyak orang.

 [caption caption="bunga cantik, indah, berwarna seragam"]

[/caption]

Waktu liburan musim panas kemarin, saya sempat tinggal beberapa hari di daerah pegunungan. Banyak hal menarik yang kami lihat di sana. Saya sendiri mengagumi banyak hal ketika menyusuri berbagai tempat sekitar. Salah satu hal yang saya kagumi adalah banyaknya bunga yang indah. Tentu saya bukan pengagum balita (bawah 5 tahun) dalam hal ini. Saya memang mengagumi keindahan bunga yang saya lihat. Bukan kali ini saja. Kali sebelumnya juga demikian.

Kekaguman kali ini muncul karena bunga yang saya lihat justru bunga pot. Hanya berupa pot-pot yang ditaruh di luar jendela kamar rumah bertingkat atau juga di balkon kamar hotel. Rumah di sini maksudnya apartemen di gunung. Rumah ini biasanya banyak dihuni para wisatawan pada musim panas. Saya perhatikan begitu banyaknya pot yang ada. Diletakkan di luar jendela pas di bagian ambang jendela. Di Italia, di luar jendela yang paling luar biasanya ada bagian jendela tempat meletakkan daun jendela. Bagian ini biasanya dibuat dari sebilah tembok berbentuk papan dengan berbagai ukuran. Ukurannya bermacam-macam tetapi bentuknya pipih seperti papan. Bagian ini dipasang tepat di bagian bawah jendela. Fungsinya sederhana yakni menjadi batu pijakan untuk daun jendela. Maklum, rata-rata rumah di sini berjendela ganda. Ada kaca berlapis di bagian dalam dan ada daun jendela bagian luar.

 [caption caption="pot di tempat terbuka, keindahannya untuk umum"]

[/caption]

Pot-pot bunga biasanya diletakkan di bagian ini tepat di luar daun jendela. Di tempat yang kami kunjungi, saya melihat semua pot berjenis sama, bahkan bunga juga berjenis sama. Warnanya pun seragam. Bayangkan 1 hotel berlantai 5. Masing-masing lantai memiliki 10 kamar. Total 50 kamar. Dari 50 kamar ini, katakanlah masing-masing punya jendela 3. Total jendela 150. Tentu hanya 1 yang akan ditempati pot bunga. Biasanya jendela kamar yang paling strategis. Biar penghuninya merasa nyaman, menikmati pemandangan sambil menghirup wangi bunga dan melihat keindahan warna bunga itu.

Kesan saya hanya satu, indah sekali. Kok bisa ya? Ya, seperti dikatakan tadi. Untuk menjadi penjual bunga tidak cukup menjual habis bunga dalam sehari tetapi mesti punya hati untuk mencintai bunga. Saya yakin pemilik apartemen ini bukan orang yang tidak cinta bunga. Atau memang mungkin sudah diatur sedemikian rupa untuk memasang jenis pot dan bunga yang sama pada musim panas sehingga hasilnya pun indah dan cantik. Apakah mereka pura-pura menampilkan keindahan di musim panas saja? Rasa-rasanya tidak. Mereka memang pecinta bunga. Saking cintanya, mereka menyalurkan cinta itu untuk merawat bunga yang ada di pot itu.

 [caption caption="lihatlah di sana ada pot bunga nan indah di balkon rumah"]

[/caption]

Pekerjaan ini mudah saja tetapi kalau tidak dikerjakan dengan cinta, hasilnya kurang bagus. Sebaliknya, dengan cinta, pot bunga sederhana itu justru menggoda hati pengunjung untuk menikmati keindahan bunga itu. Sekian saja dulu tentang bunga pot cantik penggoda mata.

 

Salam cinta lingkungan.

PRM, 1/2/2016

Gordi

Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x