Mohon tunggu...
Taufan S. Chandranegara
Taufan S. Chandranegara Mohon Tunggu... Gong adalah Semangat

Kenek dan Supir Angkot.

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Antologi Cerpen (Part 7)

25 Januari 2021   15:47 Diperbarui: 25 Januari 2021   15:59 360 81 15 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Antologi Cerpen (Part 7)
Photo by Tasch 2021 Kompasiana

Episode: Sebelum Musim

Negeri jauh 1882-1964: Tidak pernah sekalipun menjamin hidupnya akan panjang umur, dia tidak ingin terpisah, ataupun dipisahkan oleh apapun, dari perasaan cinta kekasih jiwa, telah menjadi ruh di badan. Hanya ada dua pilihan, mati sendiri karena usia, atau, mungkin saja, menabrakkan diri ke gerbong kereta berkecepatan tinggi, telah berjanji, akan membawa mati perasaan dalam jiwa, apapun itu.

*

Periode 1882-1917: Setelah sakramen pernikahan agung, cahaya gemerlapan memenuhi sublimasi keabadian cinta dari-Mu, ya Bapak Segala Maha, merekah semua bunga dari surga, nyanyian rohani menulis tentang bahagia, dunia kami menjadi semesta doa, akan datang di antara kami, kekasih cinta dalam berkat kudus.

"Nev, cumbu aku di sini, sekarang di bawah rindang musim semi, jangan risaukan apapun, lepaskan sejenak tentang politik, perang-konspirasi itu." Kecupan di kening, syahdu, pelukan hangat, Nev,  menghentikan suaraku sejenak.

"Nev, reguk aku sesuka kau mau, ini cinta menyala-nyala, pegang lembut perutku, ia ingin secepatnya memelukmu." Kali ini bibirku menghangat, oh, aku sangat mencintai lelaki ini.

Suara Nev, membisik "Kau mata air surga di jiwaku kekasih."

"Nev, rasa hati dalam detak jantung mungil ini, serupa denganmu, tak berapa lama lagi ia akan melihat abadi kasih sayang untuknya, di antara cinta dalam jiwa kita." Langit merona warna nirwana, kelopak bunga musim semi bagai gerimis di antara jiwa sewarna jingga.

Ketika cuaca menentukan waktu, suara mungil keriangan di antara cinta keduanya.

*

Periode 1882-1915: Musim membekukan semua bunga, pepohonan, dedaunan, danau kecil di tengah taman, memutih oleh musim, termasuk semua kursi taman, tempat bercengkerama tentang kita, janji cinta dilarang larut oleh waktu, kecupan pertama terus menghangat di bibirku, "Di bibirku juga." Jawabnya, merangkul bahuku, sekecup lagi ciuman hangat terasa pas, di bawah telinga, di bagian sensitif itu. "Sengaja, biar kau tergelitik, percaya padaku, Nev."

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x