Mohon tunggu...
Grant Gloria Kesuma
Grant Gloria Kesuma Mohon Tunggu... Karyawan Swasta

Peracik fiksi. Penangkap momen. Penabur melodi. Akun lama: http://www.kompasiana.com/glorygrant

Selanjutnya

Tutup

Cerpen Pilihan

Cerpen | Lagu Pilihan Naraya

8 Maret 2020   14:31 Diperbarui: 9 Maret 2020   16:19 106 5 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Cerpen | Lagu Pilihan Naraya
sumber gambar: pianoworld.com.au

Setiap tanggal 9 Maret kita merayakan Hari Musik Nasional. Pada tanggal tersebut pula, Sanggar Piano Puspa mengadakan konser amal. Konser yang diadakan oleh sanggar tersebut diadakan setiap tahun. Tahun ini adalah tahun ke-8 diadakannya konser amal.

Tiga bulan sebelum konser, pemilik Sanggar Piano Puspa, Bu Sonia, mengumumkan bahwa beliau akan mengadakan audisi pengisi acara konser. Akan dipillih 20 orang untuk mempertunjukkan kebolehan mereka dalam memainkan piano. Selain mengumumkan secara langsung kepada siswa-siswa sanggar saat latihan, Bu Sonia juga memajang poster tentang audisi tersebut di papan pengumuman.

"Kamu mau membawakan lagu apa, Naraya?" tanya Adelia setelah jam belajar piano selesai. Adelia adalah siswa tahun ke-3 di sanggar, sedangkan Naraya adalah siswa tahun pertama. Walaupun baru beberapa bulan belajar di sanggar, Naraya sudah pernah belajar sendiri di rumah. Ia mewarisi bakat bermain piano dari kakeknya.

"Hmm... Aku bingung mau memainkan lagu apa. Memangnya kita boleh menentukan sendiri lagunya? Bukan guru piano kita yang menentukan?" Naraya balik bertanya pada Adelia.

"Boleh, kok. Bu Sonia memberikan kebebasan pada kita untuk memainkan lagu yang kita sukai. Katanya supaya kita lebih menghayati lagu yang kita mainkan. Tuh, penjelasannya ada ditulis di papan pengumuman sanggar. Ketentuan lainnya juga dituliskan di sana," jelas Adelia.

"Oh, ya? Aku memang belum baca keseluruhan ketentuannya. Tadi aku hanya membaca judulnya saja dari jauh. Lagian, saat Bu Sonia memberikan pengumuman tersebut, aku tidak datang ke sanggar," kata Naraya.

"Kamu ini, Naraya. Makanya kalau baca tuh jangan judulnya saja. Baca keseluruhan isinya juga, ya" seru Adelia. Mereka pun lalu tertawa bersama.

Di rumah, Naraya galau memikirkan lagu apa yang akan dimainkannya nanti. Padahal audisi pengisi acara akan dilangsungkan beberapa hari lagi. Di sanggar tadi ia sempat bertanya pada beberapa siswa, baik yang senior maupun yang junior. Ada yang akan memainkan lagu Kiss The Rain karya Yiruma, musisi asal Korea Selatan. Siswa junior memilih lagu Do-Re-Mi karya Richard Rodgers yang ada dalam drama musikal The Sound of Music. Ada yang akan memainkan lagu The Entertainer karya Scott Joplin. Beberapa siswa lainnya akan memainkan lagu Fur Elise karya Ludwig van Beethoven, Turkish March karya Wolfgang Amadeus Mozart, Ballade Pour Adeline karya Paul de Senneville dan Oliver Toussaint, dan lain sebagainya.

'Semuanya memilih lagu-lagu klasik yang lumayan sulit dimainkan. Lagu-lagu yang kira-kira aku bisa mainkan sudah dipilih oleh orang lain. Jadi... Aku harus memainkan lagu apa? Apa aku tidak usah ikut saja, ya? Toh, aku juga masih siswa baru di sanggar,' pikirnya.

Melihat puterinya yang terus saja mondar-mandir di ruang tamu, ibunda Naraya bertanya, "Ada apa, Nak? Kamu sepertinya sedang bingung. Dari tadi Bunda lihat keningmu terus-terusan berkerut. Lama-lama nanti kamu kayak jeruk purut, lho!"

"Yah, Bunda.... Kok malah mendoakan Naraya jadi seperti jerut purut, sih?" protes Naraya. "Naraya bingung mau memainkan lagu apa untuk konser amal yang akan diadakan oleh sanggar. Apa Naraya tidak usah ikut saja ya, Bunda?

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x