Mohon tunggu...
Giri Luka
Giri Luka Mohon Tunggu... Kadang merasa lelah, tapi harus tetap berjalan

Rimbo Bujang: Awal Semua Perjalanan...

Selanjutnya

Tutup

Media

Ucapan Terima Kasih yang Menjengkelkan

11 Juli 2017   20:30 Diperbarui: 11 Juli 2017   20:41 1214 0 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Ucapan Terima Kasih yang Menjengkelkan
SMS tidak penting yang menjengkelkan itu.

Terima kasih, layanan TOP Rp2200/sms 4sms/mnggu sdh aktif. Utuk berhenti, ketik UNREG TOP2 ke 99359 atau tlpn *123*66#. Info 0215762681

Rizky Febian mau bagi Rejeki THR untukmu! Cek *1238369*2#

***

Handphone bergetar --karena nada deringnya memang sengaja dibikin mute--pada Senin (10/7/2017), pukul 16.34 WIB. Itu tanda datangnya pesan singkat karena bergetar sebentar. Dan, saya memastikan bukan pesan atau SMS penting meski baru melihatnya sekilas, belum terbuka seluruhnya. SMS itu datang dari nomor 99359.

Tentu, saya tidak punya teman dengan nomor lima digit tersebut. Jika dibuka keseluruhan, isinya seperti yang saya tulis di atas.

Saya tidak tahu, apakah hanya saya yang pernah mendapat SMS dengan dua kata awal "terima kasih" itu. Sialnya, saya sering mendapatkannya. Datangnya tak peduli waktu: kadang pagi, siang, bahkan malam ketika saya terbuai dalam mimpi. Pagi-pagi, saat saya buka, ternyata isinya sangat tidak penting dan tentu saya kecewa. Karena, harapannya mendapat kabar gembira.

Sebelum mendapatkan SMS di atas, saya sudah sering diberondong dengan pesan-pesan lain dengan isi senada. Saya lupa isi tepatnya. Karena setelah saya baca, maka saya selanjutnya memilih memencet tombol kombinasi *123*66* dan mengikuti langkah-langkah yang ditawarkan sehingga berujung pilihan "tidak merasa berlangganan".

Handphone saya kemudian bergetar. Ada kalimat yang diawali "terima kasih" lagi, tapi diikuti "Anda sudah tidak terdaftar".

Jujur, saya tak butuh ucapan terima kasih itu, baik yang pertama dan setelah saya melakukan beberapa pilihan seusai memencet *123*66# yang menjadi pembuka pintu untuk tidak berlangganan lagi. Saya tegaskan, saya tidak pernah berlangganan! Apalagi untuk hal yang saya tidak ketahui dan bagi saya sangat tidak penting.

Mungkin, kata tidak ketahui menjadi kunci lain sehingga SMS-SMS itu masuk ke handphone saya. Saya memang tidak pernah mengetahui, kenapa nomor-nomor itu seakan akrab dengan saya.

Dan karena ketidaktahuan itu, saya melayangkan protes kepada customer service provider yang saya pakai. Tidak langsung ke kantornya, tetapi memakai akun mereka di media sosial Twitter.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x