Mohon tunggu...
Giri Lumakto
Giri Lumakto Mohon Tunggu... Pegiat Literasi Digital

Digital Ethicist, Educator | Pemerhati Pendidikan Literasi Digital, Teknologi, dan Budaya | Awardee LPDP di University of Wollongong, Australia 2016 | Kompasianer of The Year 2018 | Best Specific Interest Nominee 2018 | LinkedIn: girilumakto | Medium & Twitter: @lumaktonian | Email: lumakto.giri@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Media Pilihan

Siberkreasi Class 2019 di Solo, Seru dan Inspiratif

14 Desember 2019   10:10 Diperbarui: 14 Desember 2019   10:34 107 5 2 Mohon Tunggu...
Siberkreasi Class 2019 di Solo, Seru dan Inspiratif
Keseruan Foto Bersama Pemateri dan Peserta Siberkreasi Class 2019 - Foto: Devie Rahmawati

Seru. Sebuah kata yang melekat untuk vibe anak muda. Sebagai digital natives, topik acara ini klik banget buat anak muda. Begitulah yang saya rasakan di acara Siberkreasi Class 2019 di Solo di Best Western Solo, kemarin (13/12/2019).

Sejak pagi peserta yang sudah hadir cukup banyak. Dengan antusias, mereka menanti topik dan pembicara pemaparan dan lokakarya. Sekitar 200-an peserta yang umumnya mahasiswa duduk dan menyimak pemaparan mulai dari di sesi pagi.

Acara ini pun tidak akan berjalan baik jika tanpa para panitia yang kompak. Sejak pagi koordinasi antara tim Siberkreasi dan relawan Solo Bersimfoni sudah berlangsung. Sehingga acara seminar dan workshop Siberkreasi Class 2019 berjalan lancar dan baik sampai akhir.

Para pembicara seminar yang hadir pun kompeten di bidangnya. Ada bapak Dirjen IKP Kominfo, Widodo Muktiyo. Lalu Yosi Makalu sebagai Ketum Siberkreasi. Hadir pula Romzi Ahmad, kyai muda dan cerdas dari Siberkreasi. 

instagram @siberkreasi
instagram @siberkreasi
Yang paling cantik, juga hadir Cia Wardhana yang merupakan host TV dan radio dan content creator. Serta Devie Rahmawati seorang pakar personal branding dan Kaprodi Vokasi UI. 

Yosi Makalu menjabarkan apa itu Siberkreasi dengan nge-rap. Ya nge-rap diiringi musik yang nge-beat. Karena kita tahu ia juga anggota P-Project, dan suka nge-rap. Dan baru kali ini saya dan peserta mungkin, yang mendengar pembukaan acara dengan nge-rap. Keren.

Bapak Widodo Muktiyo pun memulai pemaparan dengan cara tidak biasa. Dimoderasi Abi Satria, dari Kreator Nongkrong, beliau langsung nge-vlog. Menyapa peserta yang hadir pun dengan gaya anak muda. Dan beliau jabarkan dengan baik peran dan manfaat acara ini untuk anak muda yang hadir.

Romzi Ahmad, seorang kyai muda yang memiliki 3 pesantren ini sangat kekinian. Baik cara berbicara dan pembawaannya. Namun tetap cerdas dan inspiratif sebagai seorang ulama. Kepada peserta ia menjabarkan pentingnya etika dalam bersosial media.

Para Pemateri dan Peserta Siberkreasi Class 2019 - Foto: Dokumentasi Pribadi
Para Pemateri dan Peserta Siberkreasi Class 2019 - Foto: Dokumentasi Pribadi
Para Peserta Siberkreasi Class 2019 Menyimak dengan Antusias - Foto: Dokumentasi Pribadi
Para Peserta Siberkreasi Class 2019 Menyimak dengan Antusias - Foto: Dokumentasi Pribadi
Kemudian Cia Wardhana memaparkan pentingnya content di sosmed. Karena sempat menjadi host di sebuah acara di TransTV, Cia paham benar konten yang bermutu dan segmentasinya. Hanya dengan konsistensi mengunggah konten bermutu. Kita bisa menuai manfaat finansial sebagai konten kreator.

Secara singkat, ibu Devie sebagai Humas Universitas Indonesia dan akademisi menjabarkan perundungan. Beberapa contoh orang sukses yang pernah dirundung namun bangkit. Untuk kemudian mem-branding diri menuju kesuksesan. Dan beliau akan membahas personal branding lebih jauh dalam workshop.

Dari sesi seminar, sudah banyak pertanyaan diajukan. Seperti pertanyaan tentang penyesuain konten dengan kontrak dan ciri dari sebuah brand. Sampai menyoal matinya kepakaran di era sosial media. Dimana banyak netizen yang julid dan merasa paling tahu segala.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x