Mohon tunggu...
Giri Lumakto
Giri Lumakto Mohon Tunggu... Pegiat Literasi Digital

Digital Ethicist, Educator | Pemerhati Pendidikan Literasi Digital, Teknologi, dan Budaya | Awardee LPDP di University of Wollongong, Australia 2016 | Kompasianer of The Year 2018 | Best Specific Interest Nominee 2018 | LinkedIn: girilumakto | Medium & Twitter: @lumaktonian | Email: lumakto.giri@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Artikel Utama

Mengapa Dosen Rentan Sebar Berita Hoaks?

23 Mei 2018   12:01 Diperbarui: 24 Mei 2018   13:19 1837 11 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Dosen Rentan Sebar Berita Hoaks?
Fake News - ilustrasi: science.sciencemag.org

Kasus dosen penyebar berita bohong di Universitas Sumatra Utara (USU) kembali menarik perhatian kita. Kasus ini menjadi indikasi dari banyak kasus lain yang disorot media menyoal dosen dan berita bohong. Pun, kasus pribadi dan yang tidak disorot media banyak, namun tidak menjadi konsumsi netizen. 

Bahasan sentral artikel ini bertolok dari beberapa pertanyaan berikut. Dengan status dosen, mengapa seseorang bisa menyebarkan berita bohong? Bukankah pendidikan seorang dosen cukup mumpuni? Setidaknya sekarang umumnya dosen bergelar S2, ada yang sudah Doktor bahkan Profesor. Kira-kira, faktor apa saja mendorong seorang dosen mendeseminasi berita bohong?

Jika orang biasa, non-dosen, menyebarkan hoaks mungkin tidak menjadi highlight media. Karena tentu banyak orang dari kalangan non-akademisi menjadi target berita bohong. Terutama di sosmed. Baik itu akun terverifikasi ataupun tidak.

Hoaks sejatinya mengincar viralitas, trending, dan click-view. Dengan jumlahnya banyak, baik dengan bot atau real users, tiga tujuan tadi bisa tercapai.

Dosen dengan pendidikan mumpuni tidak luput dari viralitas berita bohong. Disini saya coba uraikan beberapa faktor mengapa ada dorongan menyebarkan hoaks. Dalam hal ini, pada seorang dosen. Dan hal ini belum menjadi tumpuan akademis penyebab isu ini. Masih diperlukan riset yang komprehensif tentang isu ini.

Faktor pertama, adalah digital divide. Digital divide adalah ketimpangan jumlah, literasi dan paparan teknologi antar generasi. Para dosen bisa jadi menjadi generasi atau Gen W, X dan/atau Y. Gen W adalah yang lahir antara 1946-1964. Gen X lahir antara 1965-1976. Dan Gen Y lahir dalam rentang 1977-1994. Sedang generasi up-to-date saat ini disebut Gen Z atau digital natives. Baca lebih lengkap artikel saya tentang digital divide dan digital natives.

Kenapa rentang usia ini penting? Karena semakin terpapar suatu generasi pada dunia digital dengan teknologinya, maka mereka akan menjadikannya bagian dari hidupnya.

Istilahnya, teknologi dan dunia digital menjadi artefak kebudayaan. Dulu, saat informasi bersifat sentralistik dan lambat, seperti koran. Kini informasi bersifat lebih personal, cepat dan real-time. Semua orang punya informasi untuk dibagi. Dan semua bisa mengakses dan menyebarkan informasi. Via media sosial, sudah terjadi tsunami informasi.

Baca artikel saya, fenomena ALS.

Faktor kedua, literasi digital yang minim. Dari faktor pertama, literasi digital menjadi variabel lain penyebaran berita hoaks pada dosen. Literasi digital digital adalah kecakapan post-kritikal pada teknologi dan perangkatnya. Smartphone, laptop, atau gawai kini bukan lagi sebuah instrumen. Perangkat ini kini menjadi perspektif kritikal dan retoris generasi. Bisa jadi, dosen menilai dan menganggap gawai mereka hanya alat. Dan dengan alat mereka bisa melakukan apa saja.

Baca artikel saya tentang literasi digital.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x