Mohon tunggu...
Gilang Dejan
Gilang Dejan Mohon Tunggu... Sports Writers

Tanpa sepak bola, peradaban terlampau apatis | Surat menyurat: nagusdejan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bola Artikel Utama

Happy Long Long Long Weekend, Sepak Bola Indonesia

30 Oktober 2020   14:35 Diperbarui: 30 Oktober 2020   17:06 137 15 1 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Happy Long Long Long Weekend, Sepak Bola Indonesia
Maskot perwakilan klub saat pembukaan Liga 1 2020. Pada Rabu malam (28/10/2020) Rapat Exco PSSI menghasilkan keputusan bahwa PSSI menunda seluruh kompetisi yakni Liga 1, 2, dan 3 pada tahun 2020 ini.| Sumber: Kompas.com/Suci Rahayu

Selamat libur panjang dari kami yang sudah libur sejak 14 Maret 2020. Berbagai upaya telah dilakukan oleh pihak industri yang kami geluti untuk bisa pulih dan lekas kembali, namun setiap manuver untuk bangkit dan kembali menggeliatkan industri ini kerap terbentur.

Sebabnya, setelah menjalani beberapa fase untuk bangkit, akhirnya pada Rabu malam, (28/10), PSSI mengumumkan dengan berat hati bahwa tak akan ada kompetisi sepak bola (baca: Liga 1-3) hingga akhir tahun ini. Keputusan itu diambil secara aklamasi oleh Komite Eksekutif (Exco) PSSI.

"Rapat Exco PSSI menghasilkan keputusan bahwa PSSI menunda seluruh kompetisi yakni Liga 1, 2, dan 3 pada tahun 2020 ini. Selanjutnya kompetisi akan dimulai lagi pada awal 2021 mendatang," demikian pernyataan resmi PSSI melalui Plt Sekjen PSSI, Yunus Nusi. Seperti dinukil dari laman resmi PSSI.

Belum jelas, apakah agenda sepak bola tahun ini dilanjutkan tahun 2021 atau tahun depan akan fokus untuk musim baru, yang dipastikan hanya sepak bola baru bisa berjalan pada Februari 2021. Keduanya tak menutup kemungkinan untuk terealisasi, sebab sepak bola kita kini mengecap dirinya sebagai industri.

Tentu industri yang baik takkan mudah begitu saja menyatakan berhenti di tengah jalan. Ketidakjelasan agenda sepak bola bisa membuat industri ini tercoreng dan membuat para sponsor tidak nyaman bergelut di industri ini. Namun demikian, PSSI punya argumen force majeure bila mereka ingin menyatakan bahwa kompetisi tahun 2020 ditiadakan.

Sebagai komunitas sepak bola, PSSI pun tak perlu malu pada FIFA karena liga musim ini gagal digulirkan, karena pandemi Covid-19 bukan lagi bencana nasional dan keadaan nasional yang belum baik akibat Covid-19 di tanah air bisa membuat FIFA melunak untuk mempermaklumkan semuanya.

Sumber: ANTARA FOTO/Yusran Uccang via Suara.com
Sumber: ANTARA FOTO/Yusran Uccang via Suara.com
Andai Keputusan Menunda Liga ke 2021 Bisa Diambil Jauh Hari

Memang, semua industri dibuat kalang kabut oleh pandemi Covid-19. Tak ada satu industri pun yang punya pengalaman bagaimana cara bertahan hidup di tengah terjangan pandemi. Ketidakpastian menjadi diksi paling akrab pasca pandemi masuk ke tanah air.

Tak terkecuali di industri sepak bola, latihan-latihan pemain hingga meeting-meeting manajemen selalu berbuah ketidakpastian. Selalu tidak ada titik terang selain berharap bahwa Covid-19 bisa mereda bulan ini, bulan depan, dan seterusnya.

Bisa dipahami bahwa kesulitan federasi meyakinkan kepolisian sebagai pemberi restu semua kegiatan yang hendak dijalankan di tanah air memiliki korelasi dengan pandemi yang belum mereda dan ketakutan berlebih pada klaster sepak bola.

Kedisiplinan menjalankan protokol di internal klub memang cukup meyakinkan selama ini. Namun, ketakutan justru datang di eksternal klub itu sendiri yakni perilaku suporter dengan segala fanatismenya. Berbicara kecintaan, fanatisme, dan local pride memang sulit dijangkau oleh regulasi bahkan nalar sekalipun.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN