Mohon tunggu...
Gilang Dejan
Gilang Dejan Mohon Tunggu... Freelance Football Writer

Tak ada yang pasti dalam hidup, kecuali keyakinan diri sendiri | Surat menyurat: nagusdejan@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Waktunya Berbicara Harapan, Sebab Hanya Itu yang Kita Punya Sekarang

15 Oktober 2020   13:40 Diperbarui: 15 Oktober 2020   14:00 51 6 0 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Waktunya Berbicara Harapan, Sebab Hanya Itu yang Kita Punya Sekarang
(Sumber Foto: PosKata.com)

Tahun 2020 memang belum berakhir dan masih tersisa dua bulan lagi. Namun sudah selayaknya kita melihat-lihat ke belakang untuk mengecek kembali resolusi yang dibangun tahun lalu dan berjalan tahun ini. Lantas, apa yang pantas dirayakan hari-hari ini?

Entahlah, sudah berapa rencana berbentuk target yang dilupakan begitu saja demi bisa sekedar hidup dimasa sulit ini. Memilih lebih pragmatis bukanlah hal yang buruk bila dilakukan untuk menghindari hal yang lebih buruk.

Hingga akhirnya rencana yang sudah jadi bagian dari peta kehidupan setahun ini mesti dirombak ulang seluruhnya, sayangnya tak pernah ada formula yang tepat untuk mengakali ini semua. 1-2 bulan di awal tahun rasanya semua akan berjalan baik-baik saja.

Namun di bulan ke-3, persoalan pelik mulai menerpa kehidupan semua sektor. Konon sumber bencana bagi kehidupan normal kita itu datang jauh dari Wuhan Cina dan menempatkan seluruh penduduk bumi pada kebingungan yang luar biasa kompleks hingga mengubah seluruh tatanan keseharian masyarakat dalam melakukan interaksi sosial.

Dunia kesehatan pun sama, mereka terpojok pada lorong gelap. Semua kelimpungan menangani makhluk gaib tak terlihat bernama covid-19 itu. Ada rasa ingin menyerah di tengah-tengah perjuangan, namun covid-19 faktanya tak seganas yang dibayangkan. Sebab penyintasnya bisa sembuh tanpa obat khusus. Menurut para ahli, orang bisa melawan virus ini bisa dengan imun yang kuat. Telah banyak contoh kasus.

Namun demikian, covid-19 tetaplah getir. Soalnya, memasuki bulan ke-7 virus ini bermukim di tanah air, masih saja belum tersedia penangkal virus ini. Para ahli medis di pelbagai negara pun masih terus berlomba untuk mengembangkan vaksin dan belum ada satu pun yang berhasil mencapai garis finish.

Dulu Resolusi, Kini Bernama Harapan

Sejak kedatangan covid-19 ke tanah air, semua target (resolusi, red) tahun ini berganti menjadi harapan. Berharap semuanya menjadi lebih baik, tanpa bisa spesifik bagaimana cara membuat keadaan jadi lebih baik. Berharap bulan depan akan jauh lebih baik, lebih baik, sedikit lebih baik, dan tidak buruk-buruk amat, menjadi pengganti resolusi kita yang sebelumnya berantakan.

Kita baru bicara soal kehadiran pandemi saja, belum pada dampaknya bagi masyarakat luas. Secara umum, dari sisi ekonomi saja sangat jelas covid-19 tanpa pandang bulu mengancam setiap negara dengan resesi dan ketidakstabilan mata uang di IHSG.

Lantas, bagaimana dengan dampak di ketenagakerjaan? Dalam situasi normal pun mencari kerja di negara dengan penduduk paling padat ke-4 di dunia ini sudah sulit. Apalagi dalam kondisi ekonomi yang merosot akibat wabah. Mungkin, para pekerja yang di PHK, pengangguran, dan fresh graduate yang tengah mencari kerja hanya bertumpu pada harapan agar semuanya berangsur menjadi lebih baik.

Apakah hanya ada harapan yang bisa kita pelihara di tahun ini? Tentu tidak, banyak cara untuk meraih hal yang lebih baik sekalipun di situasi tersulit. Namun, di luar rumah sedang tidak baik-baik saja, selain berjuang untuk survive tentu saja kita mesti punya harapan untuk tidak tertular covid-19. Target atau resolusi itu kini berganti nama jadi harapan di semua langkah kita.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x