Mohon tunggu...
Gembel Bersuara
Gembel Bersuara Mohon Tunggu... Penyair Pejalan

Pemikiran Ugal-Ugalan

Selanjutnya

Tutup

Filsafat

Kesalahpahaman terhadap Sosialisme dan Komunisme

13 Januari 2021   21:21 Diperbarui: 13 Januari 2021   21:31 76 1 1 Mohon Tunggu...

Oleh: Gembel Bersuara

Problem- problem yang sempat di address Marx dalam bukunya masih banyak sekali yang relevan.

Karena memang akar problemnya bukan terletak pada penyelewengan praksis sistem melainkan sistem itu sendiri.

Kita itu ibarat mengendarai pesawat dengan kemudi yang tidak bisa dikontrol atau mengendarai kapal yang bocor. Mengemudikan mobil yang setirnya cacat. Tapi pesawat keburu sudah lepas landas, kapal sudah keburu berlayar, mobil sudah keburu melaju. Sekarang yang dilakukan kapitalisme adalah berusaha menambal lubang di kapal-kapal tersebut. Kapal sudah berkali kali menabrak karang pada 1920, 1990, 2001, 2008. Marx tau pasti soal ini.

Dia memperingatkan dari awal, kapalnya bocor. Anda bawa banyak penumpang, tapi tetap mau berlayar, membahayakan banyak orang. Sebelum kapal karam, dan semua org menjadi egois karena ingin bertahan hidup, lebih baik kapal yang bocor itu diganti. Sebagian orang yang berduit tentu bisa menyewa pelampung. Tapi bagaimana dengan mereka yang tidak punya duit?

Tapi awak kapal tidak peduli. Ia terus saja fokus mengemudi, menghantam ombak, menerawang ke depan kira-kira kapan kapal sekali lagi akan menabrak karang. Kapal kemudian sekali lagi menabrak karang pada 2020. Kali ini diluar perkiraan kapten, karena rupanya lautan adalah medan dengan banyak variabel yang tak terduga.

Kalo semua manusia naturenya egois (statis dan ga berubah-ubah), seperti nature makan, minum, dan s3ks, maka manusia akan selalu mementingkan dirinya sendiri. Tapi pada realitanya tidak. 

Manusia tidak sehitam putih itu. Segala sesuatu tindakan egois dan tidak egois itu kondisional.

Teori Hobbes tentang homo homini lupus itu sudah dikritik dalam tradisi filsafat dalam banyak sisi. Salah satu kritikus awalnya misalnya Rosseau, yang justru bilang bahwa manusia itu nature nya baik. Tapi dia terkorupsi oleh masyarakat sehingga ia berlaku jahat dan mementingkan dirinya sendiri. Dalam kondisi yang aman dan perut kenyang, manusia sebenarnya tidak mau saling membunuh. Marx sama seperti nietzsche, melihat manusia dengan tidak sehitam putih itu. Makanya kondisional, kontekstual dan dinamis.

Jika masa depan adalah pengulangan masa lalu, ya pattern yang sama akan terjadi dimasa mendatang. Hal ini bisa terjadi, bisa tidak. Tetapi setidaknya, masyarakat bergerak ke arah yang progresif.

(Ketika perubahan itu terjadi).

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN