Mohon tunggu...
Gedzha Aldino
Gedzha Aldino Mohon Tunggu... Seniman - Pengamat Sosial

Semoga bermanfaat

Selanjutnya

Tutup

Politik

Mengapa Memilih Nama IKN Nusantara Bukannya IKN Jokowi?

21 Januari 2022   19:42 Diperbarui: 21 Januari 2022   20:29 287 2 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun

Menarik sekali mendengar pendapat Fadli Zon (Ketua Badan Kerjasama Antarparlemen DPR RI) bahwa beliau tidak setuju dengan nama IKN Nusantara. Beliau mengusulkan sebaiknya gunakan nama IKN Jokowi saja. 

Menurutnya, kenapa tidak meniru Ibukota Kazakhstan "Nursultan" yang diambil dari nama Presiden Nursultan Nazarbayev?

Berdasarkan berita yang beredar, Kepala Bappenas mengatakan bahwa Presiden Jokowi sendiri yang memilih nama "nusantara". Nama nusantara dipilih dengan beberapa pertimbangan, antara lain karena telah dikenal orang sejak dulu, menggambarkan kenusantaraan Republik Indonesia, dan telah menjadi ikonik di dunia Internasional.

Oke, masuk akal.

Tapi pertanyaan para netizen, kenapa tidak sekalian dipakai nama IKN Jokowi saja? bukannya lebih ikonik? Seluruh dunia kan mengenal Presiden Jokowi yang populer?

Begini Pak, coba kita bedah satu-persatu.

Secara filosofis, Indonesia harus move on dari pemikiran Jawa-sentris menuju Indonesia-sentris. Pemindahan ibukota ke Penajam Paser Utara Kaltim menjadi langkah awal perubahan tersebut. 

Pemilihan nama IKN juga jangan sampai bersifat kedaerahan, agar tidak ada daerah yang merasa "dianaktirikan". Pemilihan nama ini sebaiknya yang "indonesia banget".

Jika kita lihat proses sejarahnya, berdasarkan beberapa literatur umumnya konsep nama "nusantara" telah digunakan oleh Kertanegara (Kerajaan Singosari) tahun 1275 dengan nama Dwipantara (kepulauan antara) yang berambisi untuk mempersatukan pulau-pulau menghadapi Dinasti Yuan (Kerajaan Mongol).

Nah, istilah nusantara ini muncul kembali di kitab Pararaton dan Sutasoma kerajaan Majapahit sebagai salah satu dari tiga wilayah negara, yaitu Negara Agung (wilayah Ibukota), Mancanegara (wilayah berbudaya lain  di pulau Jawa) dan Nusantara sebagai wilayah di pulau lain. 

Jadi ceritanya Maha Patih Gajah Mada pada 1336 bersumpah (dan juga berpuasa) akan menyatukan seluruh wilayah nusantara sebagai daerah kekuasaannya. Namun, dalam sejarahnya beberapa daerah "belum selesai tersatukan" yaitu Sunda, pedalaman Kalimantan, Sulawesi Tengah, Papua Tengah dan Timur.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Politik Selengkapnya
Lihat Politik Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan