Mohon tunggu...
Gatot Tri
Gatot Tri Mohon Tunggu... Administrasi - Swasta

life through a lens.. = Selamat datang September ceria... =

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Sebuah Renungan tentang Nama

2 Juli 2022   12:55 Diperbarui: 2 Juli 2022   13:02 207 7 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Ilustrasi kerumunan orang di sebuah acara. (foto oleh: Davide Regusa / Unsplash)

Shakespeare, sastrawan besar Inggris, pernah menulis sebuah kalimat "What's in a name?" yang berarti "Apalah arti sebuah nama?" Kalimat tersebut tercantum dalam salah satu karyanya yang termasyhur berjudul "Romeo and Juliet" di tahun 1597 silam. (Naskah selengkapnya di laman MIT)

Kalimat tersebut diucapkan oleh karakter Juliet Capulet yang sangat mencintai Romeo Montague. Padahal menurut cerita tersebut, keluarga Montague dan Capulet saling bermusuhan.

Juliet menganggap Romeo adalah seorang pria yang ia kasihi. Ia mencintai Romeo apa adanya meskipun Romeo menyandang nama Montague. Keluarga Juliet sangat alergi dengan keluarga Montague, begitu juga sebaliknya.

Tetapi meski mendapat tentangan keras dari masing-masing keluarga, toh kisah asmara keduanya berjalan terus. Bukankah dua orang yang sedang dilanda asmara kelas berat tidak memikirkan atau mempertimbangkan apapun kecuali diri mereka berdua? Mereka menganggap dunia milik berdua, lainnya cuma ngontrak. Hehe...

Sayangnya, kalimat Juliet tersebut sering dipakai sesuka hati oleh banyak orang sehingga maknanya kerap berada di luar konteksnya. Padahal kalimat Juliet itu masih ada lanjutannya: "That which we call a rose by any other name would smell just as sweet" yang artinya, bila kita mengganti nama bunga mawar dengan nama lain, bunga itu tetaplah berbau wangi. Tapi ya suka-suka mereka saja.

Terlepas dari kalimat awal Juliet yang mempertanyakan tentang nama, nama tetaplah penting. Bila kisah Romeo dan Juliet itu memang nyata, bila orang tua Romeo dan Juliet tidak menganggap nama mereka penting, mereka akan memberi nama anak mereka secara asal-asalan.

Mungkin Romeo akan diberi nama "Donkey' atau keledai karena hewan itu membantu manusia untuk mengangkut orang dan barang-barang berat. Begitu juga Juliet mungkin akan diberi nama "Chicken" karena ayam adalah makanan elit para raja di era pertengahan.

Orang tua Romeo justru memberi nama anak laki-laki mereka Romeo, yang maknanya dalam agama Kristen adalah peziarah menuju Roma. Sedangkan nama Juliet bermakna bersifat muda atau awet muda. Mungkin orang tua Juliet memberi nama anak semata wayangnya itu agar anak mereka senantiasa ceria, riang gembira dan bersemangat. Mungkin lho ya, wong kisah itu cuma fiksi.

Jadi intinya nama adalah peting, dimana inspirasinya bisa dari mana saja, bisa dari nama-nama yang sudah ada, dari alam sekitar hingga nama-nama yang bernuansa religi. Biasanya orang tua akan mempertimbangkan nama untuk anaknya dengan masak-masak sebelum akhirnya memilih sebuah nama.

Orang tua memberi anak perempuannya misalnya 'Bunga" agar kelak menjadi wanita yang cantik dan disukai banyak orang. Contoh lain adalah nama 'Bintang' yang bisa digunakan untuk anak laki-laki dan perempuan. Orang tua bermaksud memberi nama anaknya dengan nama itu, mungkin berharap kelak anak-anak mereka menjadi anak yang cemerlang atau bercahaya baik dalam hal perilakunya dan pikirannya.

Ada juga yang memberi nama anak-anak mereka dengan nama dari dunia pewayangan Jawa. Misalnya nama saya yang kata orang tua saya berasal dari tokoh superhero Gatotkaca. Harapannya kelak ketika saya dewasa tubuh saya kuat dan berotot seperti superhero tersebut. Padahal yang sebenarnya malah sebaliknya, sejak dulu hingga sekarang perawakan saya terbilang ramping. Hehe...

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan