Mohon tunggu...
Gatot Tri
Gatot Tri Mohon Tunggu... Administrasi - Swasta

life through a lens.. = Selalu patuhi protokol kesehatan selama pandemi COVID-19. Salam sehat selalu! =

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Kota Villa Epecuen di Argentina, Populasi Tahun 2019: 1 Orang

4 September 2019   12:22 Diperbarui: 4 September 2019   12:34 111 5 1
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Kota Villa Epecuen di Argentina, Populasi Tahun 2019: 1 Orang
Foto kota Villa Epecuen di tahun 1970an dan kondisi kota di masa kini (sumber: The Atlantic)

BBC Reel baru-baru ini mengunggah tayangan video menarik tentang kota Villa Epecuen, sebuah kota kecil di propinsi Buenos Aires, Argentina. Kota kecil di tepian danau air asin Laguna de Epecuen atau Lago Epecuen tersebut mengalami kejayaan antara tahun 1950an hingga tahun 1970an sebagai kota wisata (resort town), tetapi kemudian tenggelam oleh banjir besar.

Pada awal tahun 1980an silam, terjadi suatu anomali cuaca yang menyebabkan peningkatan curah hujan di area tersebut selama bertahun-tahun. Hal itu menyebabkan air danau meluap. Tanggul di pantai jebol karena tidak mampu menahan air hingga akhirnya menggenangi kota di tahun 1985.

Penduduk pun pergi meninggalkan kota. Selama bertahun-tahun genangan air tidak pernah surut, bahkan ketinggiannya pernah mencapai 10 meter (tahun 1993). Rumah, guest house, hotel dan bangunan lainnya tenggelam.

Tahun 2010 lalu, seiring dengan sirnanya anomali cuaca, air yang menggenangi kota pun menyurut, mengungkap lansekap kota, menguak kembali memori masa lalu. Walau air banjir sudah surut, ribuan orang yang pernah tinggal di sana enggan kembali. Mungkin khawatir banjir akan datang lagi suatu hari nanti. Sejumlah tempat memang masih tergenang air hingga kini.

Satu-satunya warga yang kembali ke kota tersebut adalah Pablo Novak. Pria berusia 89 tahun itu, yang kini sehari-hari berjalan dengan tongkat, nampaknya enggan menggerus kenangan indah kejayaan kota Villa Epecuen di masa lalu.

Dalam tayangan video tersebut, dengan tertatih Novak berusaha menaiki anak tangga yang dulu menjadi bagian dari sebuah bangunan yang dindingnya telah roboh. Di bagian tengah tangga, pandangannya menerawang ke sekelilingnya. Ia adalah satu-satunya saksi mata kota.

Sebuah kota yang dulu dipenuhi bangunan, lalu semuanya tertutup air, dan kini menjadi lahan puing raksasa. Tidak hanya puing bangunan, tetapi juga bangkai kendaraan bermotor dan tubuh pohon-pohon yang telah mati. Mereka menjadi saksi bisu kota yang karam selama dua puluh lima tahun lamanya.

Novak mengatakan bahwa di tahun 1980, air danau pernah membanjiri kota. Untuk mengantisipasinya, pemerintah setempat membuat tanggul berbentuk lengkungan di pantai. Area tanggul dilengkapi promenade untuk jalan-jalan santai atau bersepeda. Selama empat tahun kota mampu bertahan dari terjangan banjir hingga akhirnya sepenuhnya menyerah di tahun 1985.

Ketika warga lain pergi, ia memilih untuk tetap tinggal. Tidak ada alasan lain kecuali karena sebagai warga asli ia merasa bertanggung jawab dengan kota tersebut.

Novak mengatakan bahwa ayahnya datang ke wilayah tersebut di tahun 1918 sebagai pembuat batu bata. Kota Villa Epecuen sendiri berdiri tahun 1920. Novak mungkin merasa ayahnya dulu punya peran dalam pembangunan kota, maka kini gilirannya menjaga kelestarian kota.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan