Mohon tunggu...
Garry Soloan
Garry Soloan Mohon Tunggu... seorang mahasiswa

FKUI 19

Selanjutnya

Tutup

Kesehatan

E-cigarettes Vs Rokok

19 Agustus 2019   20:10 Diperbarui: 19 Agustus 2019   21:13 0 0 0 Mohon Tunggu...

Oleh: Garry Soloan

 Nicotiana tabacum ; sebuah tanaman yang memiliki reputasi ternama di seluruh dunia, dan dari dahulu kala. Tanaman ini merupakan sumber untuk memproduksi rokok, yang sangat adiktif, karena kandungan nikotin didalam asap yang diproduksi ketika sepuntung rokok dibakar. 

Dengan berkembangnya teknologi, berbagai riset menunjukkan bukti-bukti akan dampak negatif rokok terhadap kesehatan tubuh. Perkembangan teknologi yang pesat di abad ke-21 menghadirkan sebuah nicotine-delivery system yang baru, yaitu e-cigarettes, atau yang lebih dikenal dengan vape. 

Banyak opini dan argumen yang merujuk bahwa e-cigarettes merupakan alternatif yang lebih aman daripada rokok tradisional. Maka dari itu, esai ini bertujuan untuk menunjukkan beberapa perbedaan antara rokok tradisional dan e-cigarettes, dan apakah benar bahwa e-cigarettes lebih aman dari rokok tradisional.

Salah satu perbedaan utama dari konsumsi rokok tradisional dan e-cigarettes, adalah jumlah nikotin yang ditemukan dalam blood plasma setelah pemakaian. Untuk memahami konsep ini, kita harus pertama memahami prinsip bioavailability. 

Menurut sebuah artikel oleh European Patient's Academy, Bioavailability dapat dimengerti sebagai persentase senyawa kimia yang berhasil mencapai aliran darah dari total dosis yang diberikan.1 

Meskipun ada berbagai cara untuk mengadministrasi nikotin ke dalam tubuh, seperti nicotine patch, inhalasi merupakan metode yang memperbolehkan penyerapan nikotin tercepat. Maka dari itu, rokok dan e-cigarettes tetap menjadi opsi yang paling popular untuk memuaskan keinginan nikotin. 

Berdasarkan artikel dari jurnal ilmiah Nature berikut ini, kita dapat melihat perbedaan kadar nikotin dalam blood plasma dari penggunaan rokok tradisional dan e-cigarettes. Grafik dalam artikel tersebut menunjukkan bahwa sekitar 5 menit setelah penggunaan,rokok tradisional memberikan kadar nikotin yang lebih tinggi di dalam blood plasma.2

Perbedaan kedua antara penggunaan rokok tradisional dan e-cigarettes adalah metode transmisi nikotin kedalam tubuh serta konsekuensinya. Rokok tradisional menggunakan metode pembakaran, dan seperti yang kita ketahui, asap rokok mengandung berbagai  senyawa kimia seperti karbon monoksida, tar dan karsinogen lainnya. 

Senyawa seperti karbon monoksida dihasilkan oleh hasil pembakaran tidak sempurna, dan memiliki dampak negatif terhadap sistem kardiovaskular tubuh. 

Salah satu cara karbon monoksida merusak kesehatan kardiovaskular adalah dengan membuat ikatan dengan haemoglobin untuk membentuk carboxyhaemoglobin yang membatasi transport oksigen dalam tubuh. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
KONTEN MENARIK LAINNYA
x