Mohon tunggu...
Galuh Iftita A.
Galuh Iftita A. Mohon Tunggu... Galuh Ifitita Alivia

Seorang mahasiswa perencana dari Universitas Jember, suka merencanakan termasuk merencanakan ingin menulis apa

Selanjutnya

Tutup

Lingkungan

Alternatif Strategi Pengembangan Agroindustri Kopra

20 Juni 2020   12:48 Diperbarui: 20 Juni 2020   12:40 8 0 0 Mohon Tunggu...

Maluku Utara yang merupakan kawasan pesisir. Hal ini menjadikan Kab. Halmahera menghasilkan produksi kelapa yang baik dan menunjang. Kelapa merupakan salah satu komoditas agroindustri yang memiliki banyak permintaan. 

Hasil pengolahan kelapa sebagai komoditas kopra memiliki peranan pada industri lainnya. Mulai industri minyak kelapa, pakan ternak, dan bahan baku berbagai sumber nabati memerlukan hasil pengolahan agroindustri kopra sebagai bahan bakunya. 

Pada skala nasional, permintaan bahan baku kopra meningkat sekitar 5.5% per tahun,sementara peningkatan produksi hanya sekitar 4.37% per tahun. 

Berdasarkan data tersebut,menunjukkan jumlah produksi kopra dari tahun ke tahun belum mencukupi permintaan konsumsi industri. Melihat tingginya permintaan dan didukung oleh hasil komoditas yang baik, saat ini Kab. Halmahera Timur memiliki potensi untuk memenuhi kebutuhan tersebut dengan mengembangkan agroindustri kopra.

Pada data BPS menyatakan bahwa sekitar 75% desa yang ada di Kab. Halmahera Timur memiliki garis pantai dan dengan 54% dari luas wilayah Kab. Halmahera timur adalah lautan. 

Wilayah daratanya terbatas dan karakterisitik wilayahnya terdiri dari banyak pulau pulau kecil, sebagian tidak berpenghuni, hingga belum dipetakan. 

Hal ini dapat menunjukan bahwa karakteristik Kab. Halmahaera Timur merupakan pesisir. Sehingga perlu adanya pengembangan wilayah yang memanfaatkan potensi wilayah pesisir ini. 

Dilihat pada peta kemiringan lahan dan jenis tanah, Kab. Halmahera Timur memiliki kemiringan lahan 15 -- 25 % yang berada pada sepanjang wilayah pantai dan cocok untuk wilayah pengembangan perkebunan. Jenis tanah yang ada di kabupaten ini adalah podsolik dan aluvial yang tersebar seluas 123.000 ha yang cocok untuk dikembangkan sebagai perkebunan. 

Komoditas yang dapat dikembangkan sesuai keadaan tanah dan kemiringan Kab. Halmahera Timur adalah mulai dari kelapa, cengkeh, sagu, pagi, dan jagung. Kondisi ini memperlihatkan bahwa pengembangan komoditas pertanian dan perkebunan di wilayah ini memiliki potensi yang besar.

Sebagai wilayah yang memiliki potensi di bidang perkebunan dan merupakan daerah yang berkembang, diperlukannya strategi pengembangan yang sesuai. Dikarenakan pengembangannya masih menemui kendala yang menyebabkan potensi perkebunan kelapa tidak dapat berkembang secara maksimal. 

Permasalahan yang terjadi bisa dari infrastruktur yang kurang memadai maupun kelembagaan yang belum terorganisir. Menentukan strategi yang dapat menguatkan perkembangan ekonomi di Kab. Halmahera Timur. 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
VIDEO PILIHAN