Mohon tunggu...
Gaganawati Stegmann
Gaganawati Stegmann Mohon Tunggu... Telah Terbit: “Banyak Cara Menuju Jerman”

Ibu RT@Germany, a teacher@VHS, a dancer@www.youtube.com/user/Gaganawati1/videos, an author of "Exploring Germany", "Exploring Hungary"&"Unbelievable Germany", a Tripadvisor level 6, penerima 2 award dari dubes LBBP RI (Hongaria), Y.M. Wening Esthyprobo Fatandari,M.A tahun 2017, nominator Best in Citizen Journalism Kompasianival 2013, nominator Best in Citizen Journalism Kompasianival 2014, nominator Kompasianer of the year Kompasianival 2014.

Selanjutnya

Tutup

Travel Artikel Utama

Main Ski Tanpa Batas di Chamonix, Mont Blanc, Prancis

15 Januari 2020   13:47 Diperbarui: 18 Januari 2020   15:11 118 10 6 Mohon Tunggu...
Main Ski Tanpa Batas di Chamonix, Mont Blanc, Prancis
Main Ski Tanpa Batas di Chamonix, Mont Blanc, Perancis (dok.Gana)

Sejak tiba di Jerman pada bulan Mei belasan tahun yang lalu, saya sudah 100% kaget dihantam hawa dingin.

Brrr... manusia tropis, paling nggak suka dengan temperatur rendah yang membuat malas keluar rumah, menarik selimut, kulit kering bersisik dan rambut kulit berdiri. Sudah pakai berlapis-lapis, eeeh.. tetap saja kedinginan.

Ah, alah bisa karena biasa. Setelah beberapa tahun berlalu, saya mengiyakan peribahasa orang Jerman bahwa "Es gibt kein schlechtes Wetter, es gibt nur aber falsche Kleidung" atau "tidak ada istilah cuaca buruk, yang terjadi adalah orang salah pakai kostum."

Jika memakai bahan pakaian yang baik dan benar, dalam cuaca apapun, di mana saja dan kapan saja, badan tetap nyaman terlindungi. 

Penampakan (dok.Gana)
Penampakan (dok.Gana)
Dari wawasan itulah, saya jadi mau dan berani belajar main ski di atas salju yang dingin dan licin. Meski nggak begitu suka, kok, rasanya ketagihan.

Kegiatan yang hanya bisa dilakukan pada musim dingin setahun sekali itu memang menyenangkan. Jangan sampai dilewatkan begitu saja. Nggak percaya? Silakan coba.

Yup. Main ski di Jerman (Freiburg dan Tuttlingen) sudah, Swiss (Engelberg/Titlis dan St.Moritz) sudah, kini saatnya kami menjajah Prancis.

Chamonix! Nama natural resort  yang kondang dan punya gunung segagah Mont Blanc, bak gunung bertabur tepung putih. Terima kasih kepada kompasianer Eberle yang mengajak kami ke sana. Berangkat, nggak pakai lama!.

Le Brevent, Chamonix (dok.Gana)
Le Brevent, Chamonix (dok.Gana)
Antri di Le Grands Montets, Chamonix (dok.Gana)
Antri di Le Grands Montets, Chamonix (dok.Gana)
Mau ski kayak mau perang
Sehari sebelum berangkat, kami sudah mempersiapkan peralatan yang dibutuhkan untuk main ski dan dimasukkan ke dalam mobil. Yaoloh.

Satu orang satu tas gede. Isinya helm, sepatu ski yang mirip robot, kaos tangan, syal, kacamata UV, jaket dan celana salju. Berarti ada 4 tas besar yang kami packing. 

Semua ditaruh di atas atap mobil yang dipasang box khusus untuk  perangkat ski. Semua tongkat ski dan papan ski masuk juga. Koper-koper baju dan bahan makanan masuk bagasi mobil. Lengkap, sudah. Duh, ribet sekali seperti orang mau pindahan.

Relax (dok.Gana)
Relax (dok.Gana)
Pagi harinya setelah makan pagi kami berangkat. Perjalanan memakan waktu 5 jam tanpa macet. Ditambah macet jadi 6 jam. Supaya nggak boring selama perjalanan dan pantat linu, kami rehat sejenak di Rastplatz. Ada toilet dan tempat duduk-duduk meregang otot sebentar.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x