Mohon tunggu...
Gaganawati Stegmann
Gaganawati Stegmann Mohon Tunggu... Telah Terbit: “Banyak Cara Menuju Jerman”

Ibu RT@Germany, a teacher@VHS, a dancer@www.youtube.com/user/Gaganawati1/videos, an author of "Banyak Cara Menuju Jerman", a Tripadvisor level 6, penerima 2 award dari dubes LBBP RI (Hongaria), Y.M. Wening Esthyprobo Fatandari,M.A tahun 2017, nominator Best in Citizen Journalism Kompasianival 2013, nominator Best in Citizen Journalism Kompasianival 2014, nominator Kompasianer of the year Kompasianival 2014.

Selanjutnya

Tutup

Wisata Artikel Utama

Mengapa Pulau Panjang di Jepara Jadi Pulau Sampah?

5 September 2017   12:34 Diperbarui: 5 September 2017   14:46 4299 6 3 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Mengapa Pulau Panjang di Jepara Jadi Pulau Sampah?
Selamat datang di Pulau Panjang (dok.Gana)

Judul di atas bukan kalimat saya. Itu kalimat yang meluncur dari turis Jerman totok yang berkunjung ke pulau panjang pada tanggal 21.8.2017. Hiiihhh. Sebagai orang Indonesia jadi malu sendiri mendengarnya. Pertanyaannya menohokkkk. Tambah ngenes lagi, yang nyeletuk gitu, suami saya. Hataaaah, sakitnya tuh, di sini. Malu. 

Kok, bisa suami saya komentar begitu?

Begini. Sejak dulu, suami saya memang paling ngefans sama Jepara, selalu ngajak berlibur ke sana. Selain hanya satu jam-an dari Semarang, pantainya lembut dan putih, resortnya kece dan makanannya oke. Ada kampung ukir, kampung perhiasan monel, kampung kain tenun Troso. Seruuu, wisata unik padu-padan dan nano-nano di kota ibu kita Kartini. Nggak heran, sebulan traveling di tanah air, Jepara jadi daftar wajib. Berangkaaatttt!

Dinas kelautan dan perikanan Kab.Jepara harus bertindak (dok.Gana)
Dinas kelautan dan perikanan Kab.Jepara harus bertindak (dok.Gana)
Yup. Selama empat hari tiga malam, kami menginap di pantai Bandengan. Anget badan, bonus gosong kulitnya is OK. Biarpun mencret mendera, semua makanan di sana, dicoba. Nggak papa. Alamaaaak, serasa hidup di surga dunia.

Hari pertama dipuasin di pantai sampai matahari terbenam. Duuuh, cantiknyaaaa ngalahin Syahrini.

Pulau cantik tapi penuh sampah (dok.Gana)
Pulau cantik tapi penuh sampah (dok.Gana)
Sewa kapal 350 Ribu K
Kapal Sapta Pesona dari Pantai Kartini, Wisata Bahari dari Pantai Bandengan (dok.Gana)
Kapal Sapta Pesona dari Pantai Kartini, Wisata Bahari dari Pantai Bandengan (dok.Gana)

Lalu, hari kedua pengen jalan-jalan. Saya usul ke pulau Panjang saja karena sepuluh tahun yang lalu teman ada yang ke sana dan bilang bagus. Cari-cari informasi, dapat, booking kapal nelayan dari pelabuhan ke pulau Panjang! Berlima, kami bayar Rp 350.000 (selama apapun, ditunggu). Ditawar Rp 200.000 nggak dikasih. Yah, namanya harga buleee. Sebenarnya bisa menunggu penumpang lain dan hanya bayar Rp 25.000 per orang alias Rp 125.000 berlima tapi sampai kapan nunggunya? Jangan bilang "Kapan-kapan." Itu punya Koes Ploes. Time flies.

Nggak jadi snorkling gara-gara liat sampah (dok.Gana)
Nggak jadi snorkling gara-gara liat sampah (dok.Gana)
Oalahhh. Hari itu sudah bukan hari libur. Pantai sepiiii. Ya, sudahlah daripada kesiangan, suami menjabat tangan sang nelayan. Jadi!

Kami naik kapal "Wisata Bahari" dari Pantai Bandengan, nelayan minta uang di bayar di muka sedangkan yang antar, temannya. Tali dilepas, kamipun berlayar sampai pulau. Butuh waktu sekitar 30 menit. Ya amplop, bunyi motornya kenceng banget ngalahin dangdutan di kampung. Ya, udah, agak jauhan deh saya. Saya duduk di tengah, biar nggak mabok. Suami sudah gaya paling depan di moncong kapal. Bahaya bisa jatuh atau ... gosong.

Sampai pulau, sepi. Hanya ada satu kapal "Sapta Pesona" (yang biasanya berlayar dari Pantai Kartini) yang bersandar. Hmm, alamat nggak ada orang? Memasuki gerbang, kami senyam-senyum, ada banyak tanda peringatan untuk nggak buang sampah. Apa iya, dengan begitu pulau bersih bebas sampah? Belum tentu?

Kami lewat. Waduhhhh. Bau busuk mulai menyengat. Ada mayat? Bukaaaan! Itu dari hamparan ikan asin yang dikeringkan dan dijual di sebuah kedai. Stand lainnya tutup. Mlipir, teruskan mengikuti jalan setapak. 

Duh, perut saya makin mules dari makan pagi di resort tapi dikuat-kuatin, nggak boleh bocor. Ya. Kaki tetap melangkah. Kamipun ngobrol sambil bercanda, mengingatkan perjalanan di pulau Rinca. 

"Srettttt." Bunyi gesekan dedaunan dan sesuatu yang lewat secepat kilat.

"Awas Komodo!" teriak suami saya.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
VIDEO PILIHAN
KONTEN MENARIK LAINNYA
x