Mohon tunggu...
Fri Yanti
Fri Yanti Mohon Tunggu... Freelancer - Historian

Suka hujan, kopi, baca, dan menulis

Selanjutnya

Tutup

Humaniora Pilihan

Tugu Nol Kilometer Kota Medan dan Sepenggal Kisah di Baliknya

3 September 2022   09:20 Diperbarui: 3 September 2022   09:27 250 12 2
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Tugu nol kilometer Kota Medan sebelum dirobohkan. (Sumber gambar: tstatic.net)

Masyarakat Kota Medan, tak terkecuali bagi yang pernah singgah, pastinya mengenali tugu ini. Tugu ini terletak di depan kantor pos, didominasi oleh warna kuning dan sedikit warna hijau, dan dilabeli logo Bank Sumut. Kini tugu ini sudah dihancurkan untuk dibangun kembali seperti bentuknya semula, yaitu tugu air mancur yang merupakan peninggalan kolonial Belanda. Tugu itu dulunya disebut sebagai tugu air pancur Nienhuys sebagai bentuk penghormatan kepada sang pionir karena telah menjadikan Kota Medan sebagai kota dagang.

 

Tugu Air Mancur Nienhuys (sumber gambar : detik.net.id)
Tugu Air Mancur Nienhuys (sumber gambar : detik.net.id)
                                                                                                                         

PEMBUKAAN PERKEBUNAN DI SUMATERA TIMUR

Sumatera Timur merupakan daerah dataran rendah yang dipenuhi hutan belantara dan berbukit-bukit, membentang dari Pantai Timur Sumatera hingga daerah Labuhan Batu. Sebelum bangsa asing datang ke wilayah ini, terdapat empat Kesultanan Melayu, yaitu Langkat, Asahan, Deli, dan Serdang,

Kesultann Deli berdiri pada 1632 oleh Tuanku Panglima Gocah Pahlawan. Pada 1858, setelah bertahun-tahun dikuasai oleh Siak, Deli diserahlan pada Belanda sebagai akibat dari Traktat Siak. Tahun 1861, Deli telah benar-benar terbebas dari kekuasaan Siak, sehingga Belanda mendapat hak eksklusif terhadap seluruh lahan di Deli.

Wilayah Deli dulunya didominasi oleh hutan belantara, namun memiliki tanah yang subur. Kualitas tanah yang baik inilah yang menjadi alasan bagi para pengusaha Eropa untuk menjadikan Deli sebagai destinasi untuk mengembangkan modalnya. Apalagi setelah terbitnya ‘Acte Van Verband’ dari Sultan Mahmud Perkasa Alam pada 22 Agustus 1822, yang membuat Deli tidak hanya bekerja sama dengan  Belanda, tetapi juga Inggris, Belgia, dan Polandia.

Tanaman tembakau menjadi komoditas yang paling diincar oleh para pengusaha itu. Tembakau Deli memang sudah terkenal sedari dulu karena kualitasnya yang baik. Dulunya orang-orang Melayu dan Karo menanami tanaman itu untuk diekspor ke Penang, tetapi mereka masih menggunakan teknik yang masih sederhana dan dikembangkan dalam skala kecil sehingga tidak begitu memberikan untung.

Adalah Jacobus Nienhuys yang membuka peluang bagi perkembangan perkebunan tembakau Deli. Beliau dulunya bekerja di perusahaan dagang tembakau Surabaya. Setelah mendengarkan cerita dari seorang pedagang bernama Sayid Abdullah tentang hasil bumi Deli yang bermutu tinggi, maka diutuslah Nienhuys ke Deli.

Tahun 1863. Beliau beserta beberapa perwakilandari perusahaan tiba di Deli. Nienhuys langsung mendatangi Sultan Deli dan menyampaikan niatnya untuk membuka perkebunan tembakau di Deli setelah melihat peluang besar yang akan dihasilkan dari usaha ini. Sultan Deli pun menyetujui hal itu dan memberikan Nienhuys beberapa bakul tanah.

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
Mohon tunggu...

Lihat Konten Humaniora Selengkapnya
Lihat Humaniora Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!

Video Pilihan

LAPORKAN KONTEN
Alasan