Mohon tunggu...
Friska Indah Mauludiba
Friska Indah Mauludiba Mohon Tunggu... Mahasiswa - Every strike brings me closer to the next home run.

Content Writer

Selanjutnya

Tutup

Ruang Kelas Pilihan

Berani Katakan "Tidak" agar Tidak Disepelekan

3 Juni 2024   19:10 Diperbarui: 3 Juni 2024   19:56 237
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.
Lihat foto
Ilustrasi: Berkata Tidak. (Sumber: Okezone Lifestyle)

Dalam kehidupan sehari-hari, seringkali kita dihadapkan pada berbagai permintaan dan tuntutan dari orang-orang di sekitar kita, baik itu dari keluarga, teman, maupun rekan kerja. 

Menjawab "ya" pada setiap permintaan mungkin tampak seperti cara yang tepat untuk menjaga hubungan yang harmonis, namun kenyataannya, selalu mengatakan "ya" bisa berdampak buruk pada kesehatan mental dan kesejahteraan kita. 

Oleh karena itu, penting bagi kita untuk mulai berani mengatakan "tidak" ketika diperlukan. Artikel ini akan membahas lebih dalam tentang gerakan ini, mengapa penting untuk berani mengatakan "tidak", dan bagaimana cara menerapkannya dalam kehidupan sehari-hari.

Mengapa Kita Sulit Mengatakan "Tidak"?

Ada beberapa alasan mengapa banyak orang merasa sulit untuk mengatakan "tidak". Salah satu alasannya adalah rasa takut akan penolakan atau konflik. 

Kita khawatir bahwa dengan menolak permintaan seseorang, kita akan mengecewakan mereka atau bahkan merusak hubungan yang ada. 

Selain itu, budaya ketimuran yang menjunjung tinggi nilai kebersamaan dan kesopanan seringkali membuat kita merasa tidak enak hati untuk menolak permintaan orang lain.

Alasan lainnya adalah perasaan kewajiban atau tanggung jawab. Seringkali kita merasa bahwa kita harus membantu orang lain atau memenuhi harapan mereka meskipun itu berarti mengorbankan kepentingan kita sendiri. 

Hal ini seringkali diperparah dengan rasa bersalah yang muncul ketika kita menolak permintaan tersebut.

Dampak Negatif dari Selalu Mengatakan "Ya"

Selalu mengatakan "ya" tanpa mempertimbangkan kebutuhan dan batasan pribadi dapat berdampak negatif pada kesehatan mental dan fisik. Berikut adalah beberapa dampak negatif yang mungkin terjadi:

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
  3. 3
  4. 4
  5. 5
  6. 6
Mohon tunggu...

Lihat Konten Ruang Kelas Selengkapnya
Lihat Ruang Kelas Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun