Mohon tunggu...
LawCorrectional
LawCorrectional Mohon Tunggu... Penegak Hukum - Law and Correctional

Hukum, Sosial, musik, olahraga

Selanjutnya

Tutup

Halo Lokal Pilihan

Geliat di Lapas Curup, Kegiatan Kemandirian Menjahit WBP Pria

10 Juni 2024   19:29 Diperbarui: 11 Juni 2024   07:33 94
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Kompasiana adalah platform blog. Konten ini menjadi tanggung jawab bloger dan tidak mewakili pandangan redaksi Kompas.

Menjadi penghuni Lembaga Pemasyarakatan (Lapas) Kelas IIA Curup tidak lantas membuat warga binaan tidak bisa berkreasi.

Bahkan, sebagian dari warga binaan di Lapas Kelas IIA Curup bisa mengasah kemampuan dan menghasilkan sebuah karya.

Informasi yang diterima, sejumlah warga binaan pria di Lapas Kelas IIA Curup mampu menghasilkan berbagai karya desain Baju Pria dan Wanita yang dianggap stylish dan istimewa meski berada di dalam lapas. mereka mampu menghasilkan karya seperti Baju Gaun, Safari dan desain pakaian unik  lainnya.

Kalapas Kelas IIA Curup melalui Kasubsi Bimbingan Kerja & Pengelolaan Hasil Kerja, Sumpeno menjelaskan bahwa ada banyak pembinaan kemandirian di Lapas Kelas IIA Curup, Salah satunya yaitu Pembinaan Kemandirian Menjahit, Kegiatan Kemandirian ini bertujuan untuk mengaplikasikan dan mengembangkan keterampilan dan pengetahuan wbp dalam bidang menjahit, serta memberikan peluang bagi mereka untuk saling bertukar pengalaman dan ilmu yang dapat digunakan setelah menjalani masa pidana.

Lacrele/dokpri
Lacrele/dokpri
Adanya kegiatan kemandirian menjahit di dalam lapas memberikan kesempatan kepada warga binaan untuk saling belajar dan menguasai keterampilan baru. Mereka dapat mengembangkan teknik menjahit, memahami pola-pola busana, serta mengasah kemampuan dalam mengoperasikan mesin jahit. Kegiatan ini tidak hanya memberikan manfaat langsung dalam hal peningkatan keterampilan, tetapi juga memberikan kesempatan bagi warga binaan untuk mengembangkan kreativitas dan rasa percaya diri mereka.

"Dengan adanya kegiatan Pembinaan Kemandirian Menjahit diharap warga binaan mampu memanfaatkannya sebagai modal usaha setelah mereka selesai menjalani masa pidana. Dengan mengembangkan kemampuan menjahit, mereka dapat membuka usaha jahit di rumah mereka sendiri atau bekerja di bidang industri tekstil dan fashion. Hal ini memberikan peluang bagi mereka untuk menghasilkan pendapatan, membangun kemandirian, dan mempersiapkan reintegrasi mereka ke dalam masyarakat," Pungkas Sumpeno.

Lacrele/dokpri
Lacrele/dokpri
Kegiatan ini dilaksanakan oleh dua orang warga binaan Pria, dan kegiatan kerja lapas curup membuka kemungkinan untuk warga binaan dengan pertimbangan khusus untuk ikut belajar menjahit. Sejauh ini minat warga binaan dalam kegiatan kemandirian ini cukup baik. Dengan hasil jahitan yang rapi dan model mengikuti permintaan customer, jasa jahit ini terhitung ramai pelanggan. (Ng19)

Mohon tunggu...

Lihat Konten Halo Lokal Selengkapnya
Lihat Halo Lokal Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
LAPORKAN KONTEN
Alasan
Laporkan Konten
Laporkan Akun