Mohon tunggu...
Free_Wily
Free_Wily Mohon Tunggu... Administrasi - Pria berumur 26 Tahun

Simplicity

Selanjutnya

Tutup

Sosbud Pilihan

Pesona Narcissus dalam Diri Kita

8 Oktober 2019   23:05 Diperbarui: 8 Oktober 2019   23:23 30 1 0
+
Laporkan Konten
Laporkan Akun
Lihat foto
Sosbud. Sumber ilustrasi: KOMPAS.com/Pesona Indonesia

Cita-cita menjadi hal yang penuh misteri bagi setiap insan manusia. Kondisi awal dari penentuan cita-cita itu sendiri bisa menjadi salah satu penyebab mengapa kita memilih cita-cita tersebut. 

Manusia tentu dilahirkan dengan kondisi yang berbeda-beda. Ada manusia yang terlahir  di sebuah rumah kontrakan sempit di bilangan Pejaten, ada manusia yang terlahir di kamar Kelas I Rumah Sakit mewah di bilangan Pondok Indah, bahkan ada manusia yang terlahir di penjara. 

Tuhan sebagai pemegang kekuasaan tertinggi dalam langkah kehidupan, tentu mempunyai alasan tersendiri mengapa memberikan suatu kondisi terhadap seseorang.  

Biarlah Tuhan menyimpan jawabannya. Manusia sebagai pelaksana hanya dapat mengikuti segala Perintah Nya dan menjauhi segala Larangan Nya. Begitu kata Pak Ustadz. 

Seorang Guru pernah berkata bahwa hidup seseorang sangat ditentukan oleh kondisi lingkungannya. Tan Malaka pernah berkata bahwa "Revolusi lahir dari kondisi kondisi tertentu". 

Kondisi kempat dimana seseorang tinggal dapat mempengaruhi pandangan hidupnya. Lingkungan tersebutlah yang menjadi tonggak awal penentuan cita cita seseorang. 

Seberapa tinggi perjuangan seseorang sangat dipengaruhi oleh seberapa besar ambisi orang tersebut untuk meraih cita cita yang dia inginkan. 

Seorang yang bercita-cita menjadi musisi rela membiarkan jarinya menjadi kapalan hanya untuk belajar kunci gitar, seorang yang ingin menjadi pelukis rela menghabiskan waktu berjam -jam di depan kertas kanvas untuk mencari inspirasi karyanya. 

Semua itu dilakukan untuk memenuhi cita-citanya, tak peduli seberapa dalam jari teriris oleh senar dan berapa banyak kertas kanvas yang dihabiskan. Pengorbanan akan terbayar dengan hasil yang diinginkan. 

Perjalanan meraih cita cita bagaikan jalan tol yang tentunya dengan hambatan bukan jalan tol yang bebas hambatan. Ujian akan datang dari berbagai sisi. Tempaan mental yang bernama masalah itu akan selalu menjadi momok menakutkan bagi semua insan manusia. 

Seperti dalam sebuah permainan, manusia akan menghadapi masalah dalam perjalanan menuju cita-citanya. Tidak semua manusia bisa mengatasi masalah tersebut, ada manusia yang "kalah" dan ada yang "menang". 

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Mohon tunggu...

Lihat Konten Sosbud Selengkapnya
Lihat Sosbud Selengkapnya
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN
LAPORKAN KONTEN
Alasan