Mohon tunggu...
Frederikus Suni
Frederikus Suni Mohon Tunggu... Mahasiswa - www.tafenpah.com

*Kata-kata hanya melayang/hilang/lenyap/menguap; tetapi tulisan tetap tinggal/dekat/abadi (Verba volant, scripta manent)* ~~Singgah ke- www.tafenpah.com~~ Ig: Suni_Frederikus~~ Freddysuny18@gmail.com

Selanjutnya

Tutup

Bahasa Pilihan

Merawat Bahasa Daerah, Merawat Leluhur dan Pariwisata NTT

3 Juni 2021   14:50 Diperbarui: 3 Juni 2021   15:01 380 37 8 Mohon Tunggu...
Lihat foto
Merawat Bahasa Daerah, Merawat Leluhur dan Pariwisata NTT
Taman Ina Bo'i Kupang, NTT. Rakyatntt.com

Leluhur kita akan tersenyum bahagia di alam baka, jika kita tetap melestarikan bahasa daerah kita. Ribuan bahasa daerah di bumi nusantara setiap beberapa tahun hilang dari hadapan kita.

Kehilangan adalah salah satu penyesalan terberat bagi setiap orang. Kita selalu berambisi untuk menguasai dunia dengan segala ketidakmungkinan yang terjadi. Namun, kita sadar juga bahwasan apa yang kita ciptakan juga ikut mengikis mutiara-mutiara tersembunyi dalam keseharian.

Salah satu mutiara berharga adalah bahasa daerah. Nusa Tenggara Timur adalah destinasi internasional. Perpaduan panorama alam, dialek (bahasa daerah), karakter menjadi satu entitas elaborasi rasa dan pikiran visioner ke depan di bumi NTT.

Setiap hari kita selalu melihat ratusan bahkan ribuan orang yang berlomba-lomba untuk mengunjungi Nusa Tenggara Timur. Tujuan kedatangan mereka tak lain adalah melepaskan rasa penat dengan menikmati panorama alam yang sangat menakjubkan.Lebih jauh, pengunjung juga bersentuhan dengan kebudayaan setempat kita. Nah, sebelum mereka mengenal budaya kita, sarana yang tepat bagi mereka adalah belajar bahasa daerah.

Sebagai orang NTT, tentu kita bangga ada orang asing yang mau mempelajari bahasa daerah kita. Pertanyaan sekarang bagi kita rakyat NTT, apakah kita sudah bangga dengan bahasa daerah kita?


Pertanyaan receh tapi sulit untuk dijawab dengan jujur. Sebagai orang NTT kita harus bangga dong. Meskipun kita selalu distigmatisasi dengan generasi stunting (kekurangan gizi), yang terpenting kita jangan stunting logika untuk terus merawat mutiara berharga kita.

Studi Kasus

Bali.bisnis.com
Bali.bisnis.com
Merawat bahasa daerah, merawat pariwisata Nusa Tenggara Timur. Sebagai pendekatan kontekstual, Pulau Dewata Bali mengelaborasikan panorama alam dengan kebudayaan setempat sebagai kekuatan untuk terus menggaet pariwisata

Buktinya, dari dulu hingga sekarang, Bali masih menjadi destinasi terfavorit internasional. Sebagai sesama yang pernah memadu ikatan emosional dan geografis dari sudut administrasi "Kepulauan Sunda Kecil," tentu kita harus mengadopsi sistem pengelolaan pariwisata dari mereka.

Kemajuan pariwisata daerah tertentu, tidak pernah lepas dari kebudayaannya sendiri. Terutama bahasa daerahnya.
Melalui penguasaan bahasa daerah, minimal dengan sapaan keseharian yang diberikan oleh orang asing, ikut memberikan senyuman bahagia bagi kita dan nenek moyang kita di alam baka.

Jangan lupa pulang

dream.co.id
dream.co.id

HALAMAN :
  1. 1
  2. 2
Beri Komentar
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE

Belum ada komentar. Jadilah yang pertama untuk memberikan komentar!
VIDEO PILIHAN